Madah di Hari sebaik-baik Perayaan

Selamat Datang Wahai Rasulullah !

Hari ini Khamis 12 Rabiul Awal 1429 H adalah kelahiran Engkau Ya Rasulullah..

Kelahiran yang tercipta dari ingatan dan sebutan seluruh umat mu di setiap pelusuk dunia dengan jiwa dan hati yang melimpah dengan kasih dan cinta .

Kelahiranmu telah menggamit kerinduan dari umat kepada Rasul Pembawa Rahmat….

Ya Rasulullah ….!

Setiap kali kelahiran ini , kami melihat semangat dan rohmu Ya Rasulullah s.a.w telah meresap ke setiap jiwa umat mu di akhir zaman ini yang telah sekian lama diuji dengan berbagai ujian yang dahsyat samada fizikal dan mental…Kelahiran ini telah mengubat kelukaan jiwa dan rohani mereka…

Mereka diuji hanya kerana tetap di atas keyakinan menggenggam bara agama samada dengan ujian cinta, ujian penghapus dosa, ujian kenaikan darjat dan juga ujian balasan atas kezaliman yang mereka lakukan.

Sesungguhnya Engkau wahai Rasulullah s.a.w adalah utusan Allah kepada semua ciptaan golongan jin, manusia, haiwan, tumbuhan bahkan seluruh ciptaan yang tercipta dari detik pertama penciptaan alam jagat ini.

Kerana itulah Allah Taala telah mencintaimu Wahai Rasulullah s.a.w dan mencipta ciptaan pertama Nya ; iaitu Nur Kekasih-Nya sendiri …

ia bukti kecintaan Allah Taala yang amat tinggi kepada mu Wahai Nabi , sehingga engkau telah dipilih menjadi awal ciptaan di permulaan detik kehidupan. Sehinggakan Taubat Nabi Adam Bapa manusia pertama diselit namamu sebagai sandaran syafaat kepada Tuhan.

Ya Rasulullah !

Di hari lahirmu ini kami ingin mengadu kekurangan dan kelemahan kami di dalam menjadi umat mu yang baik. Ingatan meraikan dirimu hanya hadir sekali setahun di tengah keriuhan manusia menyebut-nyebut nama dan juga jasamu di hari ini..

Meskipun dalam solat kami tidak lupa berselawat namun ia tidak dapat membuka mata hati dan roh kami melihat kehadiranmu di hadapan kami walau kami mengucap dan memberi salam serta memohon rahmat dan berkat kepadamu….

Kami memang tidak pernah bersua namun kami tidak lupa menyebut namamu di kala kami menemui Tuhan dalam sembahyang. Walaupun hakikatnya hati kami gagal memberi perhatian atas apa yang kami ucapkan….

Begitu juga kami selalu berusaha memanjatkan selawat ke atasmu ; di kala kami ingin membuat pekerjaan, selepas bangkit dari lena yang panjang, di kala kami dirundung malang atau kesusahan, di saat kelahiran zuriat keturunan agar mereka juga mendapat limpahan berkat dari namamu dan ahli keluargamu….Agar Engkau terus hidup di tiap kali sebutan dan ingatan kami di sini.

Kami terpegun dan malu dengan ucapan selawat khusus dari Allah Taala dan MalaikatNya kepadamu sehingga kami diperintahkan menambah iman kami dengan sentiasa berselawat ke atas mu …

Meskipun ia diulang-ulang di tiap kali imam berucap di kala perhimpunan mingguan namun hati kami telah keras dari merasa dan memahami ucapan apatah lagi melaksanakan suruhan yang dilafazkan.

Maafkanlah kami wahai Nabi Allah !!!

Ampunkan kesalahan dan keterlanjuran kami wahai Kekasih Allah !

Syafaatmu wahai Rasulullah s.a.w !!!!

Wahai Yang diraikan kelahirannya !

Kami ingin ingatan kami kepadamu membawa kepada saat pertemuan.. .

Merungkai rindu di dada hingga membangkitkan rasa nikmat tiada tara bersua yang dicinta.

Kami ingin melihatmu, menghidu wangianmu, memeluk jasadmu dan memandang wajahmu di setiap saat kehidupan kami.

Alangkah bertuahnya anak yatim yang mendapat usapan tanganmu hingga wangiannya melekat di kepala mereka, di tiap penjuru kota Madinah…

Kami mohon diusap kepala kami yang penuh maksiat ini hingga tiada lagi kotoran dan hilang segala bauan busuk hati kami berkat dari sentuhanmu yang mulia …

Kami tahu bahawa kami tidak layak meminta kurniaan sebegini namun SYAFAAT dan RAHMAT yang diutus bersamamu menjadi sebab kami gagahkan juga meminta diberi peluang bersua walau seketika.

Apatah lagi jika diizinkan tiap masa seperti mana para pewarismu wahai Nabi tercinta…

Izinkan linangan air mata memenuhi hati dan mata kami menangisi kerinduan yang mendalam yang entah bila akan diperkenan menghadap ke hadratmu sebagai seorang umat di akhir zaman.

Izinkan juga kami sentiasa menyambut kelahiranmu dengan harapan Allah akan redha dan cinta kepada kami atas apa yang telah diraikan kepada mu wahai Nabi Junjungan Mulia.

Moga gelaran ikhwan yang engkau banggakan di depan sahabat menjadi ubat kepada kesusahan dan penderitaan kami di kala telah ‘yatim’ dari mendapat lindungan ‘ayah’ yang tidak dapat lagi berjumpa hingga ke saat meraikan kegembiraan atas kelahiran yang sangat dinantikan ini….

Selamat Kelahiran Wahai Rasulullah !!!

Selamat juga kepada Ahli Keluargamu pewaris segala khazanah Nubuwwah ….!

Selamat juga kepada semua muhibbin Ahlil Lah Solehin di mana jua mereka berada !

Madad Ya Rasulullah !

Nukilan :

Abu Sofeyyah Ad Dusuqy

Kota Warisan, Salak Tinggi, Selangor Darul Ehsan.

Khamis, 12 Rabiul Awal 1429 bersamaan 20 Mac 2008

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: