MB Kelantan Nik Aziz WAHABI kerana TOLAK MAULID???

Memang sah !!! Nik Aziz sudah menunjukkan belangnya men DAJAL kan sambutan MAULID… Isu lama diulang kembali di KEdah…. Nuzulul Quran dikata lebih penting dari Maulid Nabi…

Wah !!! Tok Guru dari mana mcm ni ??? Betul betul tok guru ke orang letak gelaran >>>????

Maulid Nabi tu tidak akan ada kalau Nabi tak ada….Dan Nuzul Quran tu tidak akan wujud jika tiada Utusan bernama Muhammad dilahirkan !!!

Jadi mana lebih BESAR dan PENTING??? Inilah perangai WAHBABI ( sori silap eja ) yang suka sangat dengki dengan Rasulullah padahal ALLAH yang pilih Nabi sebagai Rasul bukan manusia…

Jadi apa masalah nak buat sambutan menyambut kelahiran Nabi ??? ada tegahan ??? Malulah kalau orang tahu PARTI PAS sendiri tolak MAULID NABI ini…..

bacalah sendiri di bawah ini dari blog http://pas123.blogspot.com/2008_03_01_archive.html

Apakah al-Banjari akan di gam di Kedah?

Menyerang khutbah tetamu kerajaan Negeri

Membodohkan Mufti

Sekali lagi, ustaz Nuruddin al-Banjari hangat menjadi sebutan ramai. Sebelum ini, di Pulau Pinang beliau telah mem’bodoh’kan mereka yang mengeluarkan fatwa harus/dibenarkan perempuan yang berhaidh masuk ke masjid.

Setelah diteliti semula ijtihad para ulama mengenai permasalahan ini, nah! Ternyata rupanya para imam-imam besar yang berfatwa begitu. Boleh wanita yang berhaidh masuk ke masjid.

Imam-imam mujtahid ini dibodohkan? Kita tidak sampai berburuk sangka hingga ke peringkat itu. Kita berbaik sangka, beliau terlajak kata dan tidak tahu tentang hal ini.

Namun, sehingga hari ini, tidak kedengaran kenyataan yang mem’bodoh’kan mereka yang mengeluarkan fatwa berkenaan ditarik balik. Atau permohonan maaf. Atau sebagainya.

Tok Guru diserang

Kali ini, Tok Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat dibelasahnya. Isi khutbahnya diserang. TG berkhutbah pada 21 March 2008 di Masjid Yayasan Albukhari Alor Malai Alor Setar

Ia diserang dalam tempoh tidak sampai 24 jam. Pada hari itu juga ia diganyang. Padahal, bukanlah apa sangat isi khutbah berkenaan sampai begitu sekali ia dihentam.

Tok Guru cuma nak menyatakan, sambutan maulid tidak disambut pada zaman Rasulullah s.a.w. Tidak pada zaman sahabat r.a. maupun tabi’in.

Tok Guru menyatakan peri pentingnya umat Islam membesarkan Nuzulul Quran berbanding dengan Maulid.

Dan, Tok Guru mendedahkan sambutan maulid adalah meniru budaya orang Kristian dan Yahudi.

Tok Guru tidak menghalangpun orang menyambut maulid, cuma beliau mengingatkan asal-usulnya dan sepatutnya Nuzul Quran lebih diutamakan.

Hanya kerana itu.. Bukankah apa yang Tok Guru nyatakan adalah fakta dan kenyataannya.

Faktanya ialah:

– Zaman Nabi s.a.w., para sahabat dan Tabi’in tidak menyambut Maulid.

– Kristian dan Yahudi menyambut Maulid Nabi mereka

– Nuzul Quran patut diutamakan berbanding Maulid.

Hanya kerana amalan warisan

Mengapa ustaz al-Banjari tanpa berfikir panjang menyerang khutbah Tok Guru? Hanya kerana terlalu mahu mempertahankan amalan warisan yang jika tidak dipertahankan pun bukanlah sampai melemahkan keislaman seseorang.

Persoalan

Kedah ditadbir oleh PAS. Tok Guru adalah Mursyidul Am PAS. Orang no. 1 di dalam PAS. Pada hari itu Tok Guru menjadi tetamu di negeri berkenaan. Beliau diberi penghormatan menyampaikan khutbah Jumaat. Pada hari yang sama juga, isi khutbah tetamu paling terhormat negeri diserang di negeri itu juga.

Timbul persoalan; apakah ustaz al-Banjari akan digam di Kedah selepas ini?

Harap-harap tidak…

Sekian

40 Responses

  1. nampaknya tiada komen menerangkan lebih lanjut isu ini..

    Harap ada salafi moden datang menerangkan apakah Nuzul Al Quran lebih penting ke atau Maulid Nabi yang bawa Al Quran ??

    Takkan Pembawa Al Kitab lebih hina dari Kitab yang dibawa ?

    Inilah wahabi dan inilah ajaran paling sesat di Malaysia !!!

    Maaf terlanjur kata…tapi tak sungguh tak kata !

    MARI KITA SELALU BERSELAWAT DAN MEMUJI JASA JASA NABI DAN MENJADIKAN CINTA NABI ITU WASILAH KEPADA CINTA ALLAH !

  2. sedangkan Abu lahab yang di laknat di dalam Al-Quran bergembira pada hari lahir nabi.

  3. Assalamu’alaikum,

    Saya rasa Syeikh Nuruddin bukanlah menyerang, khilaf antara mereka saja ( Tok Guru dan Syeikh Nuruddin ). Fikirkan dari satu segi yakni apabila Syeikh Nuruddin ada terhidu dan terbau bahwa ada ulama cuba ( walau tanpa niat ) menyatakan sesuatu yang “memungkinkan” taraf Rasulullah SAW di”kebawahkan” sedikit dari Nuzul Quran maka ulama yang memang mencintai Rasulullah SAW akan menjawab ( bukan menentang ya ). Bukankah kita disuruh mencintai Rasulullah SAW lebih dari ibu bapa kita sendiri? Hatta mencintai jasad Baginda sekalipun kerana tanpa Baginda, iaitu insan mulia yang diturunkan Allah SWT menjadi penyampai, guru, pembimbing kita, mana mungkin kita dapat Al-Quran kan? Bukankah Baginda Rahmatan Lil Alamin? Apalah salahnya kalau bahasa tu elok sedikit. Takpa tinggikan Nuzul Quran, tapi jangan cuba dipisah-pisahkan antara Nuzul Al-Quran dan Maulid. Ianya bergandingan. Fikirlah sedikit ya. ADAB tu jaga la, jangan lah umpamakan Nabi tu sebelum umur 40 tahun “macam budak kampung lain je” ye. Mana tak ada ulama yang kepakarannya dalam fiqh melenting sedikit. Bukan menyerang, sekadar menjawab. Jangan kita jadi “batu api” antara ulama. Mereka bukan maksum, apatah lagi kita. Berdirilah kita atas jambatan Ahli Sunnah Wal Jamaah ( jalan tengah ). Mana elok ( setelah dianalisis ) ambil, mana tak elok ( setelah dianalisis ) tinggalkan. Apa yang terasa benar di hati ( apabila sudah merujuk Al-Quran,Hadith,Ijma’,Qiyas) dan fitrah diri dan hati mengiyakannya mungkin itu benar, “ye tak ataupun ye ke”?? Fikir-fikirkan bersama ….

  4. Saidina Abu Bakr As-Siddiq sanggup menahan kesakitan apabila beliau dipatuk ( disengat? ) oleh sesuatu binatang berbisa demi mempertahankan jasad Rasulullah SAW dari disakiti. Padahal Allah SWT memang akan menjaga Rasulullah SAW. Tapi Saidina Abu Bakr tetap mempertahankan Baginda. Fikir!! Apabila ‘Ukasyah berpura-pura hendak mengqisaskan Rasulullah SAW, tetapi sebenarnya ‘Ukasyah tu nak mendekatkan tubuhnya ke tubuh mulia Rasululullah SAW demi kerana kerinduannya, kesyahduannya, apa Rasulullah SAW kata selepas tu? Baginda bersabda kalau nak tengok ahli syruga inilah dia ( ‘Ukasyah). Itu mempertahankan jasad je tuh. Belum lain lagi. FIKIR !!! Niat Tok Guru InsyaAllah betul, niat Syeikh Nuruddin InsyaAllah betul. Masing2 kenalah sertakan dengan ADAB!!! Kita semua ni orang awam ( yakni bukan ahli ) dalam perihal agama JANGANLAH jadi BATU API !! Tolonglaaahh! Aku sedih betul la bila kita mengada2 camni!!! Kalau ahli sekalipun takkanlah tahap sampai melebihi Ulama2 besar dulu. Imam Syafi’i pun pernah cakap “Kalau mencintai Ahlul Bait tu Syi’ah Rafidha, saksikan para malaikat bahawa aku pun Syi’ah Rafidha”. PADAHAL Imam Syafi’i BUKAN syi’ah!! FIKIRKANLAH kenapa terkeluarnya kata-kata tersebut?? FIKIRKANLAH!! TOLONG BOLEH TAK, TOLONG FIKIR???

  5. Asraghfirullahalazim, amat sedih saya membaca komen dari mereka yang fanatik. Amat kasar bahasanya, tanpa hujjah ilmiah untuk di fikirkan. Hanya bertaklid tanpa memahami inti pati antara fakta, sejarah dan tradisi. Tebalnya kebencian terhadap pendirian orang lain apabila menyerang lawan pendapat. Amat jauh sekali dari sifat muslim sejati. Memang benar kata-kata bijak bistari: ‘our problem is we never agree to disagree’. Kembalilah anda kepada Allah dan Rasulnya apabila berselisih semoga mendapat Rahmatnya.

  6. “apabila kamu berselisih tentang sesuatu, kembalilah kepada al-Quran dan hadis” (terjemahan penuh, rujuk an-Nisaa, ayat 59).
    astaghfirullah..
    ustaz moden, terlalu moden, hingga seolah mengabaikan fakta dan sandaran nas. hanya menghukum, tanpa mengkaji. di madinah, tak timbul masalah pertikaian ini. sememang sesuatu yang tidak betul, buat apa dilakukan? kemudian, menghukum pula ulamak yang sememang faham asal mula sambutan maulid. ustaz moden berasa apa yang disinggung terhadap orang wahabbi, itulah yang benar. saya berdoa kepada-Nya, semoga ustaz moden tidak semakin jauh sesatnya.

  7. AsSuyuthi rahimahullahu berkata,”Imam al Huffadz Abu Fadhl Ahmad bin Hajar –Al Asqalani-[1] telah mentakhrij mengenai masalah Maulid yang didasarkan kepada Sunnah,maka saya mentakhrijnya sebagai sumber kedua,”Syaikhul Islam Hafidz Al Ashr Abu Al Fadhl Ahmad bin Hajar –Al Asqalani- ditanya tentang peringatan Maulid,maka dia menjawab:
    “Pada dasarnya peringatan Maulid adalah bid’ah karena tidak seorangpun dari ulama salafusholih 3 abad pertama yang melakukannya.Akan tetapi ,bagaimanapun peringatan itu telah mencakup kebaikan dan juga kejelekan,maka barangsipa bisa mengambil baiknya dan membuang jeleknya ,peringatan Maulid itu menjadi bid’ah hasanah; jika memang tidak maka tidak menjadi bid’ah hasanah.”
    Dia berkata,”Adapun saya mengembalikan masalah ini kepada sumber pokoknya ,yaitu sebuah hadits yang diriwayatkan dalam Shahihain dari Nabi Shalallahu alaihi wa sallam ,:
    ü Diriwayatkan dari Ibnu Abbas radhiallahu anhu berkata,Sewaktu Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam tiba di Madinah,baginda mendapati orang-orang Yahudi berpuasa pada hari AsySyura.Ketika ditanya tentang puasa mereka,mereka menjawab,”Hari ini adalah hari kemenangan yang telah diberikan oleh Allah kepada Nabi Musa alaihi salam dan kaum Bani Israel dari Fir’aun.Kami merasa perlu berpuasa pada hari ini sebagai ucapan terima kasih kami kepadaNya.Lalu Raslullah Shalallahu alaihi wa sallam bersabda:”Kami lebih berhak daripada kamu dan Nabi Musa dalam hal ini.Kemudian baginda memerintahkan para shahabat supaya berpuasa pada hari tersebut.” (Mutafak alaihi)[2]
    Dari hadits diatas dapat ditarik benang merah bahwa untuk bersyukur kepada Allah atas nikmat yang telah diberikan kepada kita pada hari tertentu atau untuk mencegah musibah dan bencana tertentu; Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam mengajarkan kepada kita agar memperbanyak ibadah didalamnya dengan berbagai macam bentuknya,seperti shalat,puasa,shadaqoh,membaca al Qur’an dan sebagainya.Nikmat mana yang lebih besar daripada nikmat datangnya nabi yang penuh rahmat pada hari kelahirannya.
    Maka dari itu ,hendaknya pada hari kelahirannya itu dirayakan dengan ibadah,sehingga sama dengan kisah Musa alaihi salam pada bulan AsySyura.Orang yang tidak memperhatikan masalah ini ,tidak akan peduli hari apa dan bulan apa melakukan perayaan Maulid,bahkan ada sekelompok orang yang memindahkan hari peringatan Maulid itu pada satu hari ,kapanpun dalam satu tahun itu.Ini sudah meniyimpasng dari pokok persoalan.” [Al Haawi I:196,buku nomor 24]
    Pernyataan syubhat diatas dapat dijawab dari berbagai sisi.
    Ø SISI PERTAMA
    Pada awal jawabannya,Ibnu Hajar dengan terus terang mengatakan bahwa pada dasarnya peringatan Maulid itu adalah BID’AH karena dalam 3 abad pertama Islam ,tidak seorangun ulama salaf yang melakukannya.Jawaban ini sebenarnya cukup untuk mencela peringatan maulid,karena jika peringatan Maulid itu baik,tentu sudah dilakukan oleh para shahabat ,tabi’in dan para imam sesudahnya [3].
    Ø SISI KEDUA
    Takhrij Ibnu Hajar dalam fatwa-fatwanya tentang peringatan Maulid yang didasarkan pada hadits tentang puasa AsySyura adalah TIDAK PAS, karena itu (adalah) persoalan yang berbeda dan tidak mungkin disatukan.Pada awal fatwanya,Ibnu Hajar berkata bahwa tidak seorangpun ulama salaf dari 3 abad pertama yang mengadakan peringatan Maulid.Jika para salafushsholih tidak mengadakan peringatan Maulid berdasarkan pemahaman nash yang difahami orang-orang yang sesudahnya,maka pemahaman mereka (orang-orang sesudah para salaf) itu, tidak bisa disebut pemahaman yang benar,karena jika pemahaman itu benar,tentu tidak bertentangan dengan pemaham salafussholih.
    Dalil tentang puasa Asy Syura tidak tepat bila digunakan untuk dalil peringatan Maulid,karena jika itu bisa dijadikan dalil,tentu para salafusholih melakukannya.Dengan demikian istimbath (kesimpulan) Ibnu Hajar tentang bolehnya peringatan Maulid Nabi dari hadits tentang puasa AsySyura, bertentangan dengan ijma’ (kesepakatan) para salaf,baik dari sisi pemahaman maupun praktisnya.Segala sesutu yang bertentangan dengan ijma’ mereka adalah SALAH,karena mereka tidak membuat kesepakatan kecuali dengan petunjuk.[Al Qaul Al Fashl,hal.78]
    AsySyatibi rahimahullahu telah memaparkan masalah ini dalam bukunya Al Muwafaqaat fi Ushul Al Ahkaam.[III,41-44,masalah ke-12 bab Al Adillah asySyar’iyyah”]

    Ø SISI KETIGA
    Membolehkan peringatan Maulid dengan dalil puasa AsySyura merupakan pembebanan ibadah yang tertolak,karena ibadah harus didasarkan pada syariat dan ittiba’ , bukan pada beda pendapat, ISTIHSAN , dan BID’AH. (Ar Radd al Qawi,hal 32)
    Ø SISI KE-EMPAT
    Puasa AsySyura telah dilakukan Nabi Shalallahu alaihi wa sallam dan disunnahkan,lain halnya dengan peringatan Maulaid dan perayaannya.Nabi Shalallahu alaihi wa sallam tidak melakukannya dan tidak menyunahkannya.Seandainya dalam hal ini ada sisi kebaikannya bagi umat,tentu beliau telah menjelaskannya kepada umatnya,karena tidak ada kebaikan kecuali semuanya telah dijelaskan dan disunnahkan, sebaliknya tidak ada kejelekan kecuali semuanya telah dilarang dan diingatkan.Bid’ah termasuk kejelekan yang dilarang dan diingatkan.
    Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam bersabda:
    ü “Jauhilah kalian setiap yang perkara yang baru,karena setiap perkara baru adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat.”(diriwayatkan Mutafak alaihi)
    ü Amma ba’du.Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah Kitabullah,sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad,sejelek-jelek perkara dalah yang baru,dan setiap perkara yang baru ,setiap bid’ah adalah sesat.”[4]
    Catatan kaki;
    [1] Nama lengkapnya adalah Ahmad bin Ali bin Muhammad al Kannani al Asqalani,Abu Fadhl, Syihabuddin,seorang ilmuwan dan sejarawan terkemuka,serta salah seorang pembesar huffaz.Dia berasal dari Asqalani,dilahirkan di Mesir tahun 733H,menjabat sebagai qadhi Mesir kemudian turun,meninggal dunia di Mesir pada tahun 852H.Memiliki banyak karya tulisan,diantaranya Fathul Bari Bisyarh Shahih Al Bukhari, Ad Durar al Kaminah Fi A’yaan Al Mi’ah AtsTsaminah, Tahdzibut Thadzib, Al Ishabah fi Tamyiz Asma’ AshShahabah.Biografi lengkapnya lihat Thabaqat Al Huffadz hal 552, biogarfi no.1190, Kitab Sadzaraat AdzDzahab VII hal 270, dan Al Badr Ath Thali’ I hal 87.
    [2] Diriwayatkan oleh Bukhari dalam shahih-Nya yang dicetak bersama Fathul Bari IV,244,kitab Ash Shaum,hadits no.2004.Diriwayatkan Mulsim dalam ShahihNya ,II,729,kitab Puasa,hadits 1130.
    [3] Ya! Kalau sekiranya perbuatan itu baik tentulah para Shahabat telah mendahului kita mengamalkannya. (Lau kaana khoiron lasabaquuna ilaihi) Dan cara-cara untuk mendekatkan diri kepada Rabb harus dibatasi pada cara yang berlandaskan pada nash-nash saja,tidak boleh dilakukan berdasarkan ukuran dan pemikitran belaka (lih. Tafsir Ibnu Katsir surat An Najm:38-39) –ap
    [4] Diriwayatkan oleh Ahmad dalam Musnadnya III,310; Muslim dalam ShahihNya II,592, Kitab Al Jum’ah hadits no.867; An Nasai dalam Sunannya III,188-189, Kitab Shalat al Idain bab Kaifa al Khutbah”; Ibnu Majah dalam Sunannya I,17,bab Al Muqaddimah, hadits 45.

  8. “apabila kamu berselisih tentang sesuatu, kembalilah kepada al-Quran dan hadis” (terjemahan penuh, rujuk an-Nisaa, ayat 59).
    astaghfirullah..
    ustaz moden, terlalu moden, hingga seolah mengabaikan fakta dan sandaran nas. hanya menghukum, tanpa mengkaji. di madinah, tak timbul masalah pertikaian ini. sememang sesuatu yang tidak betul, buat apa dilakukan? kemudian, menghukum pula ulamak yang sememang faham asal mula sambutan maulid. ustaz moden berasa apa yang disinggung terhadap orang wahabbi, itulah yang benar. saya berdoa kepada-Nya, semoga ustaz moden tidak semakin jauh sesatnya.

    USTAZ MODEN….. kita berbicara sesama islam….bahasa jiwa bangsa….nape babi jadi mangsa(wahb*b*)?
    Alquran diturunkan 1400 tahun yg lalu dan bertetapan pula dengan masakini….kembalilah kepadanya….
    Ustaz moden yg tak reti bahasa…..gunakanlah bahasa dengan baik. Kamu tak layakpun gunakan perkataan ustaz…jgn rosakkan title ustaz kalau nak guna kata-kata kesat!!

  9. astagfirullah.. layak ka seorang ustaz menjadi ustaz jika tidak menyelidik perkara sebenar.. fahami islam sebenar.. moga Allah s.w.t memberi hidayah orang yang bernama ustaz moden ini. jangan guna gelaran ustaz jika tarbiyah diri belum cukup.. Allah saja yg Mengetahui semua kebenaran tersebut.. jgn lah cuba memburukkan keadaan.. wallahualam

  10. s/kum kepada saudara islam semua, maaf sy kurang faham dengan ustaz moden, apa saja yg xsejalan dengan cara pemikirannya lantas di ruduh wahabi. Apa kaitan wahabi dengan masaalah y6ang diperselisihkan? main tuduh semua orang pandai…tp..kerana kita punyai akhlak, lg pun bergelar ustaz….malu rasanya saya nak nyatakan….

  11. salam, siapa nik aziz kalau nak di bandingkan dengan ulama-ulama muktabar dahulu?? kenapa perlu ada kenyataan2 yang seolah-olah mahu mempertikaikan Nabi Muhammada sallallahu ‘alayhi wasallam ?? kami mengasihi mu wahai Rasulullah!! Ya Allah, kurniakanlah kepada kami mimpi bertemu Rasulullah.

  12. salam, siapa nik aziz kalau nak di bandingkan dengan ulama-ulama muktabar dahulu?? kenapa perlu ada kenyataan2 yang seolah-olah mahu mempertikaikan Nabi Muhammad sallallahu ‘alayhi wasallam ?? kami mengasihi mu wahai Rasulullah!! Ya Allah, kurniakanlah kepada kami mimpi bertemu Rasulullah.

  13. KERUSAKAN-KERUSAKAN MAULID

    Di dalam kitab beliau, Minhaj Al-Firqoh An-Najiyah wat Thoifah Al-Manshuroh, Asy-Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu menjelaskan kerusakan dan penyimpangan acara peringatan Maulid Nabi. Di antaranya adalah sebagai berikut:

    Pertama: Kebanyakan orang-orang yang mengadakan peringatan Maulid terjatuh pada perbuatan syirik, yakni ketika mereka menyanyikan bait-bait syair (nasyid-nasyid atau qosidah) pujian kepada Rasulullah dalam acara itu (yang sering di sebut sholawatan). Mereka mengatakan:

    يا رسول الله غوثا و مدد يا رسول الله عليك المعتمد
    يا رسول الله فرج كربنا ما رآك الكرْبُ إلا و شرَد

    “Wahai Rasulullah, berilah kami pertolongan dan bantuan.
    Wahai Rasulullah, engkaulah sandaran kami.
    Wahai Rasulullah, hilangkanlah derita kami.
    Tiadalah derita itu melihatmu, kecuali ia akan melarikan diri. “

    Sungguh, seandainya saja Rasulullah sholllahu ‘alaihi wa sallam hidup dan mendengar nyanyian tersebut, tentu beliau akan menghukuminya dengan syirik besar (bahkan beliau pasti akan melarang mereka dari perbuatan tersebut). Mengapa? Karena pemberian pertolongan, tempat sandaran dan pembebasan dari segala derita hanyalah Allah Ta’ala saja.

    Allah Ta’ala berfirman:
    أَمَّنْ يُجِيبُ الْمُضْطَرَّ إِذَا دَعَاهُ وَيَكْشِفُ السُّوءَ
    “Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepada-Nya, dan (siapakah pula) yang menghilangkan kesusahan….”(QS. An-Naml: 62).

    Allah Ta’ala memerintahkan Rasulullah shollahu ‘alaihi wa sallam agar menyampaikan kepada segenap manusia:

    قُلْ إِنِّي لا أَمْلِكُ لَكُمْ ضَرًّا وَلا رَشَدًا

    “Katakanlah (Wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku tidak kuasa mendatangkan suatu kemudharatan pun kepadamu dan tidak pula suatu kemanfaatan….” (QS. Al-Jin: 21).

    Bahkan Nabi Muhammad shollahu ‘alaihi wa sallam sendiripun bersabda (dalam rangka memberi nasehat kepada Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma dan juga umat beliau lainnya):

    إِذَا سَأَلْتَ فَسْأَلِ اللَّهَ ، وَإِذَا اسْتَعَنْتَ فَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ
    “Bila engkau meminta, mintalah kepada Allah. Dan apabila engkau meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan kepada Allah). “ HR. At-Tirmidzi, dan beliau berkata: “Hadits ini Hasan Shohih”).

    Kedua: Mayoritas perayaan maulid yang diadakan itu didalam terdapat sikap Al-Ithro’ (berlebih-lebihan) dan menambah-nambah dalam menyanjung (memuji) Nabi shollallahu ‘alahi wa sallam. Padahal Nabi sholallahu ‘alaihi wa sallam melarang hal tersebut dalam sabda beliau:

    لاَ تــطروْنِيْ كَماَ أطرتِ النَّصَارَى ابْنَ مَرْيَمَ فَإِنَّمَا أَنَا عَبْدٌ فَقَوُلْوا عَبْدُ اللهِ وَ رَسُوْلِهِ

    “Janganlah kalian berlebih-lebihan dalam memujiku, sebagaimana orang-orang Nasrani berlebih-lebihan dalam memuji Isa bin Maryam. Aku tak lebih hanya seorang hamba, maka katakanlah (tentang aku) ‘Abdulllah (Hamba Allah) dan Rasul-Nya!’“
    (HR. Al-Bukhari).

    Kemudian dalam acara Maulid itu juga, sering dibacakan kitab Diba’ yang berisi sejarah perjuangan Nabi Muhammad shollallahu ‘alaihi wa sallam. Dalam salah satu syair kitab ini menceritakan dan di yakini bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala menciptakan Nabi Muhammad sholallahu ‘alahi wa sallam dari cahaya-Nya, lalu Ia menciptakan segala sesuatu dari Nur Muhammad (cahaya Muhammad).

    Sungguh ini adalah ucapan dusta. Sebaliknya, Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam itu justru diciptakan Allah dengan perantara seorang bapak dan ibu. Beliau adalah manusia biasa yang dimuliakan dengan diberi wahyu oleh Allah.
    Bahkan mereka juga menyenandungkan syair Diba’ yang menyatakan bahwa Allah menciptakan alam semesta ini kerena Muhammad. Ini pun juga ucapan dusta, karena Allah Ta’ala justru berfirman:

    وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإنْسَ إِلا لِيَعْبُدُونِ

    “Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku. “(QS. Adz-Dzaariyaat: 56).

    Ketiga: Dalam acara perayaan atau peringatan maulid nabi itu banyak terjadi ikhthilat, (bercampur laki-laki dan wanita dalam satu tempat, tanpa adanya hijab/tabir pemisah diantara mereka), padahal ini diharamkan dalam syariat agama kita.

    Keempat: Dalam penyelenggaraan acara maulid nabi ini, sering terjadi sikap tabzdir (pemborosan harta), baik untuk biaya dekorasi, konsumsi, transportasi dan sebagainya yang terkadang mencapai jumlah jutaan. Uang sebanyak itu habis dalam sekejap padahal mengumpulkannya sering dengan susuh payah, dan sesungguhnya hal itu lebih dibutuhkan umat Islam untuk keperluan lainnya, seperti membantu fakir miskin, memberi beasiswa belajar bagi anak-anak yatim dan sebagainya.

    Kelima: Waktu yang digunakan untuk mempersiapkan dekorasi, konsumsi dan transfortasi sering membuat lengah atau lalai para panitia peringatan maulid, sehingga tidak jarang mereka sampai meninggalkan sholat berjamaah dengan alasan sibuk atau yang lainnya.
    Dan tak jarang pula acara peringatan Maulid itu berlangsung hingga larut malam, akibatnya banyak di kalangan mereka tidak sholat subuh berjamaah di masjid (karena bangun kesiangan) atau bahkan ada yang tidak subuh sama sekali.

    Keenam: Merayakan maulid (hari kelahiran) adalah sikap tasyabbuh (meniru atau menyerupai) orang-orang kafir. Mengapa? Lihatlah, orang-orang Nasrani punya tradisi memperingati natal (hari kelahiran) Isa Al-Masih, dan juga hari natal atau ulang tahun setiap anggota keluarga mereka. Lalu, umat Islam pun ikut-ikutan merayakan bid’ah tersebut. Padahal, Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam mengingatkan kita:

    مَنْ تَـشَـبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

    “Barang siapa menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk golongan mereka. “(HR. Abu Dawud, shahih).

    Ketujuh: Sudah menjadi tradisi dalam peringatan maulid itu, bahwa di akhir bacaan maulid, sebagian hadirin berdiri, karena mereka menyakini bahwa pada waktu itu Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam hadir didalam majelis mereka. Sungguh ini adalah kedustaan yang nyata. Mengapa? Ya karena Allah Ta’ala berfirman:

    وَمِنْ وَرَائِهِمْ بَرْزَخٌ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ
    “Dan di hadapan mereka (orang-orang yang telah mati) ada barzakh (dinding) sampai hari mereka dibangkitkan. “(QS. Al-Mu’minin: 100).

    Yang dimaksud barzakh (dinding) pada saat tersebut adalah pembatasan antara dunia dan akhirat, sehingga tidak mungkin orang yang telah mati bangkit atau ruhnya yang bangkit.

    Di samping itu, seandainya Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam masih hidup, tentu beliau tidak senang di sambut dengan cara berdiri menghormat beliau, sebagaimana dinyatakan oleh Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu:

    “Tidak ada seorang pun yang lebih dicintai oleh para sahabat daripada Rasulullah shollallahu ‘alahi wa sallam. Tetapi jika mereka melihat Rasulullah shollallahu ‘alaihi wa sallam mereka tidak berdiri untuk (menghormati) beliau, karena mereka mengetahui bahwa Rasulullah membenci hal tersebut. “(HR. Ahmad dan At-Tirmidzi, shohih)

    Maroji’:
    Minhaj Al-Firqoh An-Najiyah, karya Syaikh Muhammad bin Jamil Zainu.

  14. PERAYAAN MAULID NABI

    [*] Imam Muslim dalam muqaddimah (1/10) shahihnya meriwayatkan sampai sanadnya kepada Muhammad bin Siriin, beliau berkata: Sesungguhnya ilmu itu agama, maka lihatlah darimana kalian mengambil agama kalian!!
    Mukaddimah
    Sesungguhnya penyelenggaraan perayaan yang memperingati peristiwa-perisiwa Islam tertentu yang kemudian dijadikan sebagai perantara untuk mendapat berkah itu, pada mulanya hanya dikenal oleh kelompok kebatinan yang buruk.Mereka adalah Bani Ubaid Al Qaddah yang menamakan dirinya sebagai Fatimiyyun.[1].
    ”Upacara maulid adalah termasuk perbuatan yang dicontohkan oleh para ahli penyimpangan dan kesesatan,sesungguhnya orang yang pertama yang memunculkan perayaan upacara maulid adalah orang-orang dari Bani Fatimiyyun dari golongan Ubaidiyyun yang hidup dikurun waktu ke-4 Hijriyah.Mereka ini sengaja mengklaim
    dirinya sebagai pengikut Fathimah radhiallahu anha secara dzalim dan untuk mencemarkan nama baiknya padahal sebenarnya mereka adalah sekelompok orang-orang Yahudi atau ada yang mensinyalir bahwa mereka dari orang Majusi (penyembah api) bahkan ada yang mengatakan mereka berasal dari kelompok Atheis[2].
    Pendapat lain:
    As Suyuthi dalam Husnul Maqshud fi Amal Al Maulid menegaskan:”Orang yang pertama kali mengadakan peringatan hari Maulid Nabi adalah penduduk Irbal,Raja Agung Abu Sa’id Kau Kaburi bin Zainuddin Ali bin Bakitkin,seorang raja negeri Amjad.[3]
    Dan ini diikuti oleh Syaikh Muhammad bin Abu Ibrahim Alu Syaikh:”Bid’ah peringatan Maulid Nabi ini, pertama kali diadakan oleh Abu Sa’id Kau Kaburi pada abad ke-6 H ,syaikh Hamud Tuwaijiri :”Upacara peringatan maulid adalah bid’ah dalam Islam yang diadakan oleh sulthan Irbal pada akhir abd ke-6H atau pada awal abad ke-7H.
    Al Ubaidiyyun memasuki Mesir 362H dan raja terakhirnya Al Adhid meninggal 567H,sedangkan penguasa Irbal dilahirkan 549H dan meninggal 630H , ini menjadi bukti bahwa kelompok Ubadiyyun lebih dahulu daripada penguasa Irbal-Al Malik Al Mudzaffar-dalam mengadakan upacara peringatan maulid Nabi.Bukan tidak sah mengatakan bahwa penguasa Irbal adalah orang yang pertama kali mengadakan Maulid Nabi di Maushil, karena yang dilakukan Al Ubaidiyyun diadakan di negeri sendiri –Mesir, seperti yang dijelaskan dalam buku-buku sejarah Wallahu a’lam [4]

    Trilogi Maulid Nabi
    Ibnu Mas’ud Radhiallahu anhu berkata : “Ikutilah dan janganlah berbuat bid’ah !! Sebab sungguh itu telah cukup bagi kalian. Dan (ketahuilah) bahwa setiap bid’ah itu sesat. (Ibnu Nashr: 28 dan Ibnu Wudldlah: 17)
    Catatan kaki;
    [1]. Dr Ali bin Nafi’ Al Ulyani :At Tabarruk Al Masyru’wa Attabarruk Al mamnu’
    *Orang yang pertama kali mengadakan bid’ah ini adalah Bani Ubaid Al Qadah: Al Bida’ Al Hauliyah : Abdullah bin Abdul Aziz bin Ahmad At Tuwaiziri : (catatan kaki hal 147: Ahsan Al Kalam :44,Al Ibtida’251,Tarikh Ikhtifal bi Al maulid An Nabi :62,Naft Al Azhaar 185-186,Al Qaul Fasl:64)
    [2]. Dr.Said bin Ali Al Qohthoni :Nuurus Sunnah wa Dhulumatul Bid’ah : lihat hal 107 & catatan kaki (ed Indonesia)
    [3]. Abdullah bin Abdul Aziz bin Ahmad At Tuwaiziri : Al Bida’ Al Hauliyah 148
    [4]. Ibid hal 149-151,
    SIAPAKAH AL UBAIDIYUUN AL QADDAH???
    Sebagai penggagas bid’ah maulid ini ,tentunya dengan mengetahui latar belakang mereka dapat menyingkap siapa dan apa maksud dari apa yang mereka lakukan.Dan inilah mereka:
    A. SILSILAH Raja-raja Al Ubaidiyyun Al Qaddah[5]
    • Nenek moyang mereka adalah Ibnu Dishan Al Qaddah ,peletak dasar aliran bathiniah
    • UBAIDILLAH (Al Mahdi) 200H-297H-322H yaitu:
    Said bin Husain bin Ahmad bin Abdillah bin Maimun bin Dishan Al Qadah Dia mengubah nasab mengaku-ngaku keturunan Hasan bin Muhammad bin Ismail bin Ja’far Ash-Shadiq
    Imam Suyuti dalam Tarikh Khulafa’ :”…bahkan sejatinya kakek mereka adalah MAJUSI”
    Al Qadhi Abu Bakar Al Baqilani mengatakan:”Al Qaddah,yakni kakek Ubaidillah yang menamakan dirinya Al Mahdi sejatinya dia adalah seorang MAJUSI” ,..Al Mahdi Ubaidillah adalah seorang yang beraliran kebatinan yang buruk dan bersemangat sekali menghapus agama Islam.Dia suka membunuh para ulama dan para fuqaha, serta hobi menyesatkan manusia ke jalan yang salah.Anak-anaknya persis dia.Mereka meniru sikapnya,mereka berani memperbolehkan minum arak ,seks bebas,dan suka menyebarkan kekacauan.
    Adz-Dzahabi juga mengatakan: “Para peneliti dan pengamat sejarah sepakat bahwa sesungguhnya Ubaidillah Al Mahdi bukan orang baik.”
    • Muhammad (Al Qaim Biarilllah) bin Ubaidillah (322H-337)
    Adz-Dzhahabi mengatakan:”Al Qaim bin Al Mahdi bahkan lebih jahat daripada ayahnya.Dia adalah salah seorang ZINDIQ,seorang terkutuk,dan berani mencaci maki para nabi secara terang-terangan.”
    • Ismail bin Muhammad (Al Qaim)
    • *Mu’ad (Al Muiz Billah) (Lidinillah) bin Ismail bin Muhammad (Al Qaim) berkuasa 341-365H
    Memasuki negeri Mesir Ramadhan 362H,berkuasa hanya 2,5 tahun di Mesir, sebelumnya di Magrib (Maroko) 45 tahun.Dia memiliki keteguhan,kekuatan dan keinginan yang keras,tapi dia peramal yang menampakkan faham Rafidhah dan menyembunyikan kekafiran. Raja Ubaidiyyun pertama di Mesir, yang memulia pembangunan ibukota di Qahiroh Mesir melalui panglima Jauhar al Siqili ditahun 358H, dan pada tahun 362H pindah dari Kairwan (Tunisia) ke Mesir.Amat ramah kepada Yahudi & Nasrani.Pada masanya diresmikan Perguruan Tinggi Al Azhar yang selesai dibangun 361H,dengan kurikulum Syi’ah Ismailiyah.
    • Nizzar (Al Aziz Billah) bin Mu’ad (Al Muiz) 365-386H
    Naik tahta setelah ayahnya wafat,seorang yang mulia dan pemberani.Pada masanya membangun Perguruan Tinggi Kairo.Hari-harinya-seluruhnya-penuh dengan hari raya yang bid’ah.Sangat ramah lebih dari ayahnya terhadap Yahudi & Nasrani,mengangkat mereka menjadi Menteri dan Gubernur di Syam,ahlu kitab diberi kesempatan seluas-luasnya memegang jabatan tinggi dalam pemerintahan ,contohnya seperti pansehatnya yang Yahudi kemudian masuk Islam Al Wazir Yaqub bin Killas, juga Al Wazir Isa bin Nestorius,seorng Nasrani.Menghentikan sholat tarawih diseluruh negeri Mesir,(pernah) menangkap 13 orang, dipukul, diseret diatas onta dan dipenjara 3 hari hanya karena sholat Dhuha.Seorang dipukul dan diarak keliling kota hanya karena didapati memiliki kitab Al Muwatho ,karya Imam Malik.
    • Manshur (Al Hakim Biamrillah) bin Nizzar 386-411H
    Raja Mesir ke-3 dari dinasti Ubaidiyyun dan raja ke-6 dari seluruh rajanya. Naik tahta berusia 11 tahun,memiliki tabiat yang aneh dan mengaku sebagai punya titisan Ketuhanan.Memerintahkan manusia sujud padanya ketika berdzikir di masjid, tutur katanya kotor,dan manusia banyak mendapat azab pedih darinya khususnya penduduk Mesir.Hingga ia dengan melalui bantuan budak Sudan pernah membakar 1/3 Mesir menghancurkan separohnya, merampas harta ,separuh mereka disiksa, kaum wanita dianiaya ,bahkan berbuat keji terhadap mereka…semua berita itu adalah berita-berita yang benar tapi mengerikan.
    • Ma’ad Abu Tamim (Al Mustanshir) bin Adz Dhahir bin Al Hakim 427-487H
    Naik tahta pada usia 7 tahun,dan terus berkuasa hingga 60 tahun.Pada masanya (462H) terjadi gonjang-ganjing dan kelaparan pangan yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak zaman Nabi Yusuf Alaihi salam.Padahal Mesir adalah negeri yang subur dan banyak orang kaya, akan tetapi kekayaan itu untuk foya-foya PERAYAAN-PERAYAAN bid’ah hingga akhirnya mengalami kekurangan pangan dan kelaparan yang luar biasa.Saat itu manusia memakan manusia lainnya,ada orang yang tega menyembelih anak-anak dan istri-istri mereka,lalu dagingnya dimasak dan dijual.Mereka membuat lubang untuk mengubur kepala dan jari-jarinya.Binatang-binatang tunggangan juga dimakan,hingga tidak tersisa di Mesir kecuali 3 kuda milik penguasa Mesir ,yaitu Al Mustanshir,sebelumnya ada ribuan.Gajah pun ikut mati ,anjing dijual dihargai 5 dinar,…Ada menteri yang keledainya dicuri oleh 3 orang, lalu Raja menghukum mereka, menyalibnya diatas tiang gantungan,esoknya tulang-tulang mereka berserakan ditungku kayu bakar penduduk karena dimakan manusia,…
    Mereka-pun membunuhi para ulama,dalam menuturkan biografi Abu Bakar An Nablusi, Adz Dzahabi [Siyaru A’laamin Nubala XVI:148,149] menyatakan:
    ”Abu Dzarr al Hafizh berkata: ”Abu Bakar dipenjara oleh Bani Ubaid dan disalib demi (karena) mempertahankan As-sunnah.”AdDaraquthni sambil menangis menceritakan kisahnya itu. Beliau menuturkan:” Ketika disembelih,Abu Bakar masih sempat membaca firman Allah: Kaana dzalika fil kitaabi masthuroo “Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuzh) Al Israa’:58.
    Abu Faraj Ibnul Jauzi berkata :”Jauhar,komandan perang bawahan Abu Tamim pemimpin Mesir memanggil Abu Bakar An-Nablusi yang kala itu sedang mendatangi gubuk-gubuk (kaum fakir).Ia bertanya:”Apakah engkau pernah membuat pernyataan bahwa apabila seorang lelaki memiliki 10 anak panah,maka hendaknya satu panah ia tembakkan ke Romawi dan 9 lainnya kepada kami?” Beliau menjawab:”Aku tidak pernah menyatakan demikian.Namun yang kukatakan,kalau seseorang memiliki 10 anak panah,hendaknya ia menembakkan 9 anak panah itu kepada kalian,sedangkan yang ke-10 juga ditembakkan kepada kalian!!Karena kalian telah mengubah agama,membunuh orang-orang shalih dan mengaku-ngaku memiliki cahaya ketuhanan!!! Mereka-pun menanyai sampai beliau mengaku dan memukulnya,kemudian mereka memanggil orang Yahudi untuk menyembelihnya.”
    • Ahmad bin Al Mustanshir (….-495H)
    • Manshur (Al Amir) bin Ahmad bin Al Mustanshir 495-524H
    Naik tahta berusia 5 tahun setelah kematian ayahnya.Sangat dekat dengan Nashrani ,memberikan kepada para pendeta di gereja-gereja 10.000 dirham setiap keluar untuk berburu,sehingga kas gereja Mesir bertambah besar pada waktu itu.Pada masa-masa akhir pemerintahannya terjadi kelaparan berat.Dia orang yang berani menumpahkan darah,berani melakukan perbuatan jahat dan berani membenarkan perbuatan jelek.Memegang 29 tahun tahta ,dengan 20 tahun diwakilkan kpd menterinya yang cakap.

    • Abdul Majid (Al Hafidz) bin Muhammad bin Al Mustanshir 524-544H
    Dia sering berbuat kejam kepada menteri-menteri dan ajudan-ajudannya
    • Abdullah (Al Adhid) bin Yusuf bin Muhammad bin Al Mustanshir -567H
    Adalah akhir raja Mesir dari dinasti Ubaidiyyin,lahir 546H sangat condong kepada Syi’ah, berlebihan dalam mencela shahabat, menghalalkan darah ahlus sunnah, senang menumpahkan darah dan senang kepada orang bejad.
    Adz Dzahaby dalam Siyar A’lamu Nubala (15/212), disebutkan bahwa raja terakhir dari Ubaidiyyah adalah Al ‘Adhid Lidinillah yang dibunuh oleh Shalalhuddin al Ayyubi tahun 564H(?), dia mengatakan,”Dan hilanglah kasus Al Adhid bersama kehadiran Shallahuddin,ia mencopotnya kemudian berkotbah kepada Bani Abbas dan membungkam mulut Bani Ubaid serta mengembalikan negara penentang,..
    Gerakan batiniyah telah mengobok-obok daulah Islam pada zaman kekhalifahan Bani Abbasiyah.Mereka berhasil memecah belah wilayah-wilayahnya dan menyebarkan paham zindiq dan ilhad sampai akhirnya Shalahuddin muncul membabat habis sisa-sisa Majusi dan mengembalikan daulah Ahlus Sunnah wal Jamaah kepada kaum muslimin kemudian usahanya tertuju kepada pembersihan negeri-negeri Islam dari kaum salibis.[Syaikh Salim bin Ied: Al Jama’ah Islamiyah fi Dhouil kitab wa sunnah bi fahmi salaful Ummah]
    Ibnu Mas’ud Radhiallahu anhu berkata : “Nilailah seseorang itu dengan siapa ia berteman, karena seorang muslim akan mengikuti muslim yang lain dan seorang fajir akan mengikuti orang fajir lainnya. (Al Ibanah 2/477 no. 502 , Syarhus sunnah al-Baghawy 13/70)
    “Seseorang itu akan berjalan dan berteman dengan orang yang dicintainya dan mempunyai sifat seperti dirinya.” (Al-Ibanah 2/476 no. 499)
    “Nilailah seseorang itu dengan temannya sebab sesungguhnya seseorang tidak akan berteman kecuali dengan orang yang mengagumkannya (karena seperti dia) .” (Al-Ibanah 2/477 no. 501)
    Catatan kaki
    [1]. Diambil dari Bid’a Hauliyah dari beberapa catatan kakinya:
    **Al Mu’iz Mu’ad (341-365H) bin Ismail memasuki Mesir tahun 362H bulan Ramadhan yaitu Mu’ad bin Ismail bin Sa’id bin Abdullah,Abu Tamim (lih wafayat al a’yaan V:224-228;biografi no.727;Al Bidayah wa Nihayah I:317-319,serta Al A’laam VII:265)
    **Al Aziz (365-386H) yaitu Abu Manshur Nizzar bin Al Mu’iz bin Al Manshur bin Qaim bin Mahdi Al Abidi (Lih :Wafayaat Al A’yaan V:371-376;biografi no.759;AlBidyah wa Nihayah XI:358; dan Al Khuthat Al Muqriziyah II:284-285)
    ** Manshur (386-411H) bin Nizzar Yaitu Manshur (Al-Hakim Biamrillah) bin Nizzar (Al Aziz Billah) bin Mu’ad (Al Muiz Billah) bin Ismail (Al Manshur Billah) bin Muhammad (Al Qaim Biarillah) bin Ubaidillah (Al Mahdi) Al Abidi.(Lih: Al Bidyah wa Nihayah XII:10-12;An Nujum Az Zahirah IV:179-193;dan Al Khuthaht Al Muqriziyah II:285-289)
    **Al Mustanshir (427-487H) yaitu Ma’ad Abu Tamim bin Adz Dzahir bin Al Hakim bin Al Aziz bin Al Mu’iz Al Abidi (Wafayaat Al A’yaan V:229-230,biografi no.728;dan Sadzarat Adz Dzahab III:382-383)
    **Al Amir (495-524) yaitu : Manshur bin Ahmad bin Ma’ad Al Abidi, Abu Ali (lih:Wafayaat Al A’yaan V:299-302 ,Al Khuthat Al Muqriziyyah II:290-291)
    **Al Hafidz (524-544) yaitu Abdul Majid bin Muhammad bin Al Mustanshir Al ubaidi, Abul Maimum (lih :Wafayaat Al A’yaan V:235-237, Siyaru A’laam An Nubala XV:199-202)
    **Al Adhid raja terakhir meninggal 567H,yaitu Abdullah bin Yusuf bin Muhammad bin Mustanshir bin Dzhahir bin Hakim bin Abdul Aziz bin Mu’iz bin Manshur bin Qaim bin Al Mahdi Al Abidi (lih: Wafayaat Al A’yaan III:109-112;biografi no.345;Al Bidayah wa Nihayah XII:280-281)
    Bagian 3
     AKSI-AKSI mereka ,Apa kata ulama tentang mereka
    • Mereka mengadakan peringatan maulid secara umum dan maulid Nabi secara khusus, terjadi pada masa kepemimpinan Al Ubaidiyyun,yang sebelumnya tidak pernah dilakukan oleh siapapun.
    Al Muqrizi berkata: Dengan adanya peringatan-peringatan yang dijadikan oleh kelompok Fatimiyyun sebagai hari raya dan pesta seperti itu KEPEMIMPINAN mereka bertambah luas dan mereka mendapat keuntungan yang banyak.”
    Para pemimpin Fathimiyah,memiliki banyak hari raya dan peringatan setiap tahunnya ,diantaranya adalah :
    – peringatan akhir tahun,awal tahun, – hari Asyura,
    – peringatan Maulid Nabi, – Maulid Ali bin Abi Thalib
    – Maulid Hasan – Maulid Husein,
    – Maulid Fathimah Az Zahra, – Maulid raja yang sedang menjabat,
    – peringatan awal bulan Rajab, – malam pertengahan bulan Rajab
    – malam awal bulan Sya’ban – malam Nisfu’ Sya’ban
    – awal bulan Ramadhan – pertengahan Ramadhan
    – akhir Ramadhan – Hari Idul Fitri & Hari Idul Adha*
    – Upacara kematian – Menyambut musim hujan & musim kemarau
    – Peringatan penaklukan teluk – peringatan hari Nairuz
    – Hari ulang tahun – Hari Kamisan, Hari rukubat ,dsb
    (Al Khuthath Al Muqriziyah II:490)
    Setelah itu Al Maqruzi berbicara tentang bagaimana setiap upacara & perkumpulan itu dilaksanakan.
    Merekalah orang yang PERTAMA KALI membuka pintu perkumpulan bid’ah dengan berbagai macamnya,hingga mereka berkumpul untuk mengadakan peringatan hari raya Majusi dan Kristen seperti Paskah,Kenaikan Isa Al Masih,Natal dsb.Semua ini menunjukkan jauhnya mereka dari Islam dan MEMUSUHI ISLAM walaupun tidak mereka tampakkan secara lahir.Semua itu juga menunjukkan bahwa mereka menghidupkan ke-6 upacara maulid diatas –diantaranya maulid Nabi- BUKAN KARENA cinta kepada Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam dan keluarganya seperti yang mereka nyatakan, tetapi tujuan mereka menyebarluaskan aliran Ismailiyah Bathiniyah yang mereka anut dan aqidah rusak mereka di kalangan manusia serta menjauhkan mereka dari agama yang benar dan aqidah yang murni dengan acara mengada-adakan upacara-upacara semacam itu, menyuruh manusia menghidupkannya, memberikan semangat, dan agar mereka mendapatkan keuntungan harta melalui jalan tersebut.
     Sangat ramah, menampakkan kasih sayang kepada ahlul kitab,Yahudi & Nashrani memberi kesempatan luas kepada mereka ,mengunjungi gereja-gereja, memberikan sumbangan kpd para pendeta-pendeta. Sebaliknya kepada Ahlus Sunnah nampak kebencian mereka.Mereka melaknat 3 khalifah besar Abu Bakar,Umar dan Utsman radhiallahu anhum dan shahabat-shahabat lainnya,karena anggapan mereka para shahabat tsb adalah musuh-musuh Ali radhiallahu anhu.Sementara keutamaan Ali dan anak keturunanya ditulis diatas papan-papan besi dan dinding-dinding masjid.
     Mewajibkan seluruh pegawai pemerintahan menganut mazhab Ubaidiyah (Ismailiyah) Bathiniyah, menetapkan undang-undang atas dasar keyakinan tersebut.Untuk bisa menjadi pejabat pemerintahan disyaratkan masuk dalam mazhab Syi’ah.
     Kebijakan politis kelompok Ubaidyyun diarahkan untuk mencapai satu tujuan-yang diupayakan dengan sungguh-sungguh- yaitu mengajak manusia agar menganut aliran mereka,sehingga mereka bisa berkuasa di seluruh negeri Mesir dan sekitarnya.Telah dijelaskan pula bahwa upacara Maulid Nabi itu bukan didasari rasa cinta kepada Rasulullah Shalallahu alaihi wa sallam dan keluarganya,akan tetapi satu-satunya adalah tercapainya tujuan politis mereka menyebarkan mazhab Ismailiyah Bathiniah.untuk menarik perhatian seluruh manusia ,mereka mengadakan perayaan-perayaan secara lahir menampakkan kemulyaan, yaitu dengan memberikan penghargaan berupa uang,hadiah kepada para penyair,penulis kerajaan dan ulama,sedekah kepada orang miskin,dan mengadakan pesta.Semua dalam rangka menarik manusia agar mereka masuk dalam mazhabnya.
     Tambahan: Mereka pula yang banyak mendirikan kuburan-kuburan (palsu) untuk diambil tabaruk dan diziarahi.Sebagian besar kuburan di Mesir adalah dibangun oleh Daulah Fathimiyah (lihat Firqotun Najiyah Syaik Zamil Zainu bab Kuburan yang diziarahi cat kaki : Ibnu Katsier Al Bidayah wan Nihayah XI/346)
    Al-FudhaIL Bin Iyadl berkata :
    “Saya telah mendapatkan bahwa sebaik-baik manusia seluruhnya adalah ahli sunnah dan mereka senantiasa melarang bergaul dengan ahli bid’ah.” (Al-Lalikai 1/138 no. 267)
    “Jangan kamu duduk (bermajlis) bersama ahli bid’ah sebab sesungguhnya saya khawatir kamu tertimpa laknat”. (Al-Lalikai 1/137 no. 261-262)
    “Hati-hatilah kamu (jangan) masuk kepada ahli bid’ah karena sesungguhnya mereka itu selalu menghalangi orang dari al haq”. (Al-Lalikai 1/137 no. 261-262)
    Bagian 4
    APA KATA PARA ALIM TTG MEREKA?
     Al Qadhi Al Baqillani menulis sebuah buku tentang penolakannya terhadap mereka yang diberi judul Kafsu Al Asraar wa Hatki Al Atsaar,didalamnya dia menjelaskan tentang kejelekan-kejelakan mereka dan berkata tentang mereka :”Mereka kaum yang menampakkan faham Rafidhah secara lahir dan menyembunyikan kekafiran.” [6]
     Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah ketika ditanya tentang mereka,beliau menjawab: Mereka adalah orang yang paling fasik dan paling kufur.Siapa yang memberi kesaksian bahwa mereka adalah orang beriman dan takwa atau benar nasabnya,maka dia telah bersaksi tentang sesuatu yang tidak diketahuinya.[7]
     Jumhur ummah mencacat nasab mereka,dan menyebutkan mereka adalah keturunan Majusi atau Yahudi .Inilah kesaksian masyhur para ulama Thaif dari 4 mazhab,ahlul kalam,ahli nasab,orang awam dsb.
     Ahlul ilmu membatalkan nasab mereka ,seperti Ibnu Jauzi,Abu Syamah,Al Qadhi bin Khalikan dalam Tarikhnya.Bahkan mereka menulis buku khusus membongkar kedok mereka seperti Al Qadhi Al Baqillani yang mengatakan mereka adalah keturunan MAJUSI dan aliran mereka lebih berbahaya dari mazhab Al Ghaliyah (yang menuhankan atau kenabian Ali) Mereka lebih kafir dari mazhab Al Ghaliyah tsb.Abu Ya’la dalam Al Mu’tamad menjelaskan panjang lebar kezindikan dan kekafiran mereka.Juga Abu Hamid Al Ghazali dalam Fadhail al Mustadzhiriyah wa Fadahil al Bathiniyah ,dia berkata :Secara lahir mereka rafidhah,tetapi batinnya kafir mutlak!!”
     Hingga sekarang para ulama yang masih terjaga ilmu dan agamanya,tetap mencela nasab dan agama Bani Ubaidiyyun al Qaddah,bukan karena mereka menganut Rafidhah ataupun Syi’ah –sebab semacam orang ini banyak- tetapi mencela karena mereka bergabung dengan kelompok Qaramithah Al Bathiniyah , yang diantara mereka ada kelompok Ismailiyah,Nashiriyah dan kelompok kafir munafik lainnya yang menampakkan keIslaman dan sembunyikan kekafiran.Tetapi yang tampak dari mereka adalah kemunafikan, zindiq, dan permusuhan terhadap wahyu yang dibawa Rasulullah.Ini semua menjadi bukti atas batilnya penasaban Fathimiyah mereka.Tidak ada dari kalangan Bani Hasyim atau Bani Umayyah yang menjadi Khalifah lalu mencoreng agama Islam,apalagi memusuhinya seperti yang dilakukan oleh Bani Ubaid al Qaddah.Keturunan raja-raja tak beragama saja,mereka menjaga agama nenek moyang mereka,tetapi mengapa anak keturunan Adam yang diberi petunujuk oleh Allah dengan agama yang benar, malah dimusuhi? Maka dari itu semua orang yang menjaga agama Islam baik secara lahir dan batin memusuhi Bani Ubaid Al Qaddah, kecuali orang zindiq, musuh Allah dan RasulNya atau orang bodoh yang tidak tahu apa yang dibawa oleh RasulNya.Ini menunjukkan kekafiran dan kebohongan mereka dalam mengakui nasab Bani Ubaid Al Qaddah. (Majmu Fatawa XXX,120-132 diringkas)
    SINGKAT KATA:
    Bahwa Ubaidiyyun ketika masuk negara Mesir dan ingin menyebarkan mazhab Bathiniah,dengan menjadikan Syi’ah sebagai kedok untuk menutupi pandangan manusia dari hakikat dakwah mereka, menggunakan berbagai macam cara: mereka mengelabui masyarakat umum dan khusus dengan hadiah-hadiah,pesta,dan perkumpulan-perkumpulan sebagai sarana untuk menyebarkan mazhab. Selanjutnya mereka menggunakan cara pembunuhan, penjara dan siksaan bagi orang yang menentang mereka khususnya dari golongan Ahlu Sunnah yang mengetahui hakikat dakwah mereka.Sementara manusia secara umum ikut serta dalam perkumpulan-perkumpulan bid’ah itu,karena mereka butuh nafkah dan harta,serta karena senang kepada hiburan dan mengumbar hawa nafsu.Disamping itu mereka juga takut kepada raja jika mereka ketahuan tidak hadir,sehingga dengan terpaksa ikut takut diazab dan disiksa.
    Itulah mereka ,pelopor,penggerak, maulid dan perayaan bid’ah lainnya. Itulah mereka Uswahnya para penggemar maulid –semoga saja mereka tahu–, bukan karena cinta ,bukan karena hormati nabiNya ,…bahkan mereka telah sangat lancang memusuhi Allah dan RasulNya.
     Wahai adakah orang yang berakal diantara kalian??
     Siapakah yang patut untuk dtinggalkan?
     Dan siapa yang patut untuk diikuti????
     “Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pengajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal” (Surat Yusuf:111)
    Wallahu A’lam
    Al-FudhaIL Bin Iyadl berkata: “Ikutilah jalan-jalan petunjuk ! Dan tidak akan merugikanmu meskipun sedikit orang yang menempuhnya. Sebaliknya jauhilan jalan-jalan kesesatan!! Dan janganlah tertipu dengan banyaknya orang-orang yang celaka di dalamnya” (Al I’thisham 1/112)
    Al-FudhaIL Bin Iyadl mengomentari hadits :“Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :” Ruh-ruh itu adalah sepasukan tentara , maka yang saling mengenal akan bergabung dan yang tidak mengenal akan berselisih.” (Shohih , Bukhory 3158 dan Muslim 2638)
    “Tidak mungkin seorang sunni (ahlu sunnah) akan berbasa-basi kepada ahli bid’ah kecuali jika ia dari kalangan munafiq.” (lih. Ar-Rad ‘alal Mubtadi’ah li Ibni Al-Banna)
    Diambil dari :sumber utama Al Bida’ Al Hauliyah, Abdullah bin Abdul Aziz bin Ahmad At Tuwaiziri Darul Fadhilah-Riyadh cet 1,1421H-2000M hal 146-206
    Edisi Indonesia: Ritual Bid’ah dalam Setahun ,penerjemah Muniril Abdidin
    Penerbit Darul Falah cet 1 Januari 2003 Dzulqo’dah 1423H, hal 150-221
    Tarikh Khulafa’, Nuurus Sunnah wa Dhulumatul Bid’ah ,dll.
    Catatan kaki: [1]. Dicatat dari Bid’a Hauliyah Ibid 141: (cat kaki :Al Bidayah wa Nihayah XI:387) [2]. Ibid 141

    إنّ الْحَمْدَ لِلّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ مَنْ يَهْدِه اللّهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلِ اللّهُ فَلاَ هَادِي لَهُ وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إلَهَ إلاّ اللّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ أَمّا بَعْدُ فَإِنّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ الله وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَىَ مُحَمّدٍ وَشَرّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلُّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ
    Sesungguhnya segala pujian milik Allah, kita memuji-Nya dan memohon pertolongan dari-Nya. Sesiapa yang diberi petunjuk oleh Allah maka tiada siapa yang dapat menyesatkannya dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah maka tidak ada yang dapat memberi petunjuk kepadanya, dan aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagi-Nya dan aku bersaksi bahawa sesungguhnya Muhammad itu hamba-Nya dan pesuruh-Nya. Adapun selepas itu: maka sesungguhnya sebaik-baik ucapan ialah Kitab Allah (Al-Quran), dan sebaik-baik petunjuk ialah petunjuk Muhammad s.a.w., dan seburuk-buruk perkara ialah yang diadakan dan setiap bid’ah adalah sesat dan setiap kesesatan di dalam api neraka.
    وصلى الله على محمد وعلى آله وأصحابه وسلم
    سبحانك اللهم وبحمدك أشهد أن لا اله إلا أنت أستغفرك وأتوب إليك.

  15. Jangan mudah menyerang melulu. Kalau tidak dilarang oleh syarak maka tidak ada halangan untuk lakukannya. Soal ulama-ulama dulu tidak bercakap seperti TG itu soal lain.Itu pandangan TG yang kita perlu hormati, dan tidak pula bererti kita bersetuju dengan kenyataan tersebut.

  16. Jawapannya benarlah Tuan Guru
    Banjari tidak patut buat macam tu.
    Dah lah dari Indon, menumpang saje tak sedar diri

  17. Assalamualaikum,

    Ana nak komen sikit. Maulid nabi ni bukan sunnah rasul sbb nabi memang tak sambut birthday dia. tetapi kita sbg umat Muhamad perlu bersyukur dgn kelahiran baginda dan menyambutnya kerana sehingga saat kematian baginda pun beliau masih sangat prihatin akan nasib umatnya hingga ditenagkan jibrail dengan mengatakan syurga itu diharamkan kpd umat nabi terdahulu melainkan apabila umat nabi muhamad memasukinya. Bahkan syafaat yang paling besar adalah datang dari nabi muhamad bukannya daripada Alquran apabila perbicaraan di padang Mashyar hanya bermula apabila Nabi Muhamad berdoa kepada ALLAH swt agar dipercepatkan hisab. AL Quran pula merupakan Mukjizat Nabi yang terbesar. Ana hairan org yang selayaknya digelar Ulama tetapi tak faham Islam. Masya ALLAH….Oleh itu Ulama Ahlul Sunnah sangat menitik beratkan perayaan Maulid ini. Semua dunia dan isinya diciptakan oleh ALLAH kerana makhluk bernama Muhamad ini. Puak-puak Wahabi dan yang sefahaman denganNYA memang dengki dengan Nabi, bahkan apabila menawan Mekah dan Madinah habis tanda-tanda sejarah dimusnahkan termasuklah Rumah tempat baginda dilahirkan yang dijadikan kandang kuda sebelum akhirnya dibangunkan perpustakaan selepas protes umat Islam sedunia. Tak Mustahil apabila AL Mahdi muncul, beliau akan memerangi mereka kerana mereka ini bukan dari golongan ahlus sunnah.

    Wallahu Aklam

  18. Soleh > anda memang taksub sgt kepada Nik Aziz. Sehingga keterangan2 hujjah2 pun dah tak terpakai lagi.

    Mohd Ali > anda memang bersemangat dan syabas kerana memahami dgn jelas isu maulid.

    Moga semua dpt cinta Nabi dan selawat selalu ke atas baginda pagi petang.

    Dan menghadiahkan fatihah kepada baginda di kala senang atau kesusahan..

  19. soleh,

    dalam bab agama..yang benar tetap benar tak kira siapa yang mengatakannya hatta dari seorang hamba berkulit hitam. yang salah tetap salah walaupun dari orng yang ‘tersohor’. lihatlah pada apa yang dikata, bukan siapa yang mengata.

  20. ana pernah juga ikut kelas syeikh al-banjari,pernah juga dengar kuliah2 nik aziz. ana juga pernah berguru dengan guru-guru ASWJ. ternyata kata-kata syeikh al-banjari dalam maulid adalah rentetan daripada kata-kata ulama2 aswj yang muktabar yang tak perlu diragui lagi. tidak seperti nik aziz yang banyak dipengaruhi oleh pendapat wahhabi. bukan hanya maulid, banyak lagi perkara-perkara lain yang AMAT merisaukan dan bahaya!

  21. Janganlah bercakaran sesama muslim dengan perbalahan perkara sebegini, membelakangkan ADAB dan KESATUAN UMAT. Sebaiknya buatlah kajian secara jujur, memahami teks dan konteks dengan baik serta sampaikan dengan penuh hikmah..

  22. to soleh:

    apa ni soleh wahhabi?? perkauman btul la ko ni!! bumi ni allah yang punya, kita semua menumpang kt sini, x terkecuali ngan ko ngan mak bapak ko sekali..

    mulia sangatkah owg2 melayu ni?? dah wajib syurga kot?? islam ni agama yg x pernah ajarkan kita memandang pada keturunan, negara, pangkat, miskin kaya.. jgn harap la islam akan maju, selagi ummat islam masih dok pandang taraf indon, bangla, pakistan, burma, india, cina.. merasa diri mulia padahal hampeh! x payah jadi owg islam la!!

    kalu nak banding ko ngan al-banjari tu, dia tu org alim, ludah dia pun lagi mulia dari muka ko!

  23. hapola nk jd…..
    ksian selama ni ramai yg tertipu…
    aku pn sama…

  24. siapa kah kamu adakah talibarut amerikan dan yahudi kerana mereka telah menuduh mujahidin di afganistan sebagai wahabi supaya rakyat menolak mereka…memang sah kamu ni talibarut yahudi

  25. Rasulullah telah bersabda:
    jangan lah kamu wahai oramg yang beriman menyembah tuhan selain allah seperti yahudi dan nasroni…sahabat yang telah beriman telah berkata kami dahulu orang yahudi tidak pernah menyembah ahli kitab…rasulullah menjawab: kemu ikut apa yang ahli kitab beritahu melebihi wahyu allah itu lah menyekutukan allah..

    wahai saudara :jangan lah kita jadi macam yahudi & nasroni
    menyanjung alim ulama mereka melebihi wahyu yang diturunkan oleh allah kpd musa dan isa …alim ulama hanya waris menyampaikan wahyu dan sunnah nabi bukan sebagai pengganti nabi…

  26. setiap mereka yang tak sehaluan dengan akal fikiran mereka walaupun ada dalil yang terang dan soheh…akan dilebel wahabi..
    imam syafi’ mengharamkan membaca quran kepada orang mati adalah haram dan bidaah…jadi wahabi lah dia…jadi kau oarang ni mazahab apa syiah ,khawarij,mu’tazilah,….ingat sikit orang yang suka kafir mengkafirkan ulama masyhur yang diiktiraf oleh ulama muktabar ialh golongan syiah rafidah…ingat sikit..jangn ikut sedap mulut je..

  27. kau orang kata bumi dan alam semesta ni dijadikan kerana nabi muhammad…hei…sapa kata ni…ha..sapa..

  28. mmm…nak jadi nabi baru orang mudah tolak..jadi buatlah reka ajaran baru dalam agama,,,ni orang alim cakap jangn nak lawan!!nanti jadi wahabi..

  29. baginda s.a.w. Sabda baginda s.a.w:

    “..Sesungguhnya Bani Israil berpecah kepada 72 puak, dan umatku akan berpecah kepada 73 puak. Kesemua mereka dalam neraka kecuali satu puak”. Mereka bertanya: “Apakah puak itu wahai RasululLah?” Jawab baginda: “Apa yang aku dan para sahabahku berada di atasnya”. (Riwayat al-Tirmizi dinilai sahih oleh al-Diya al-Maqdisi).

  30. Kata al-Sayyid Sulaiman al-Nadwi:

    “Sesungguhnya sirah yang berhak diikuti oleh manusia sebagai contoh yang baik dan teladan yang tinggi disyaratkan terlebih dahulu mestilah bersifat tarikhiyyah (sejarah). Adapun sirah yang tertegak diatas dongengan dan cerita-cerita khurafat yang tidak disokong oleh riwayat-riwayat yang dipercayai kesahihannya, adalah menjadi tabiat insan tidak akan terpengaruh dengan apa yag diceritakan kepadanya tentang sirah peribadi yang direka sedangkan sejarah tidak pernah mengenalinya” (Sulaiman al-Nadwi, al-Risalah al-Muhammadiyyah, m.s. 41, Saudi: al-Dar al-Sa`udiyyah).

  31. pengkaji sejarah Muhammad Muhammad Hasan Syurrab menyebut:

    “Wajib kita berhati-hati ketika memetik dari buku-buku sirah terutamanya buku-buku sirah yang terkemudian. Para rawinya (periwayat) banyak menokok tambah cerita dan sirah Rasulullah. Mereka mengaitkan kepada baginda mu’jizat dan perkara-perkara luar biasa sejak kelahiran sehingga kepada kewafatan baginda dengan perkara yang tidak ada sanad yang boleh dipegang. Seakan-akan para rawi ini melihat tujuan penambahan perkara-perkara luar biasa ini untuk memberikan kepada Rasul a.s. mu’jizat-mu’jizat yang tidak ada pada para nabi sebelum baginda (Muhammad Muhammad Hasan Syurrab, Fi Usul Tarikh al-`Arab al-Islami, m.s. 84, Damsyik, Dar al-Qalam).

  32. Maksudnya : Sesungguhnya Ad-din di sisi ALLAH hanyalah ISLAM.

    Melalui ayat yang dipetik dari kitab suci Al-Quran yang amat jelas menjelaskan mengenai pengiktirafan ALLAH hanyalah ISLAM sebagai agama di sisiNya. Bukanlah mengatakan mereka yang menganut agama Yahudi Nasrani sebagai kafir. Akan tetapi agama mereka pada era selepas kewafatan para Nabi dan Rasul Bani Israel yang di khususkan menganuti agama ini semakin jauh dari ajaran yang sebenar. Bahkan semakin terpesong jauh dari arahan dan larangan kitab sebenar mereka seperti yang diturunkan.

    Mereka juga merupakan kaum yang tidak bersyukur dengan pelbagai nikmat yang ALLAH berikan kepada mereka tanpa dikurniakan kepada umat selain mereka. Akan tetapi mereka mudah lupa dan kembali mempersukutukan ALLAH. Kelampauan mereka bukan setakat itu sahaja, bahkan mereka melampaui batas sehingga berani mengubah isi kandungan kitab suci yang membenarkan segala apa yang akan berlaku. Sebagai contoh di sana menyatakan akan kemunculan Nabi akhir zaman iaitu Nabi Muhammad S.A.W yang diseleweng dan dimansuhkan kebenaran yang termaktub.

    فويل للذين يكتبون الكتاب بأيديهم ثم يقولون هذا من عند الله ليشتروا به ثمنا قليلا فويل لهم مما كتبت أيديهم وويل لهم مما يكسبون ( سورة البقرة )
    Maksudnya : Maka sesungguhnya neraka waillah bagi mereka yang menulis kitab ALLAH dengan tangan-tangan mereka kemudian mereka berkata ” kitab ini adalah dari sisi ALLAH” dan mereka berjual beli kitab ALLAH itu dengan sewenang-wenangnya. Maka neraka waillah daripada apa yang ditulis oleh tangan-tangan mereka dan dari apa yang mereka kerjakan

  33. bayak lagi dalil jenis orang yang suka tokok tambah dalam agama…tapi beribu bukti pun…ulama mereka lah segalanya…memang macam perangai yahudi dan nasroni

  34. Dari Abdullah bin Amr r.a., katanya : Rasulullah s.a.w bersabda : “Demi sesungguhnya akan berlaku kepada umatku perkara-perkara yang betul-betul sama seperti apa yang telah berlaku kepada Bani Israil, sehingga jika ada diantara mereka orang yang berzina dengan ibunya dengan berterang-terang, nescaya akan ada dalam kalangan umatku orang yang melakukan perkara yang demikian; dan sesungguhnya kaum Bani Israil telah berpecah-belah kepada 72 puak, dan umatku pula akan berpecah-belah kepada 73 puak, semuanya akan dihumbankan dalam neraka kecuali satu puak sahaja.”…Sahabat-sahabat baginda bertanya : “Siapa dia puak yang satu itu ya Rasulullah?”…Baginda menjawab : “Puak itu ialah puak yang tetap di atas jalanku dan jalan sahabat-sahabatku.” (HR at-Tirmizi )

    Menurut hadith Abu Dawud, ada tambahan, iaitu : “Dan sesungguhnya akan timbul dalam kalangan umatku beberapa puak yang dijalari oleh bahaya penyakit suka mengada-ngadakan bida`ah sebagaimana menjalarnya bahaya penyakit anjing gila kepada mangsanya – tidak ada suatu urat atau satu sendi tubuhnya melainkan penyakit itu meresap masuk menjalarinya.”

  35. Umat Islam telah diperintahkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya untuk menjauhi jalan dan amalan ahlul kitab, Yahudi dan Nashara1. Di antara amalan yang dilarang oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala di mana ahlul kitab telah terjatuh padanya adalah ghuluw dalam agama mereka. Oleh karena itu Allah Subhanahu wa Ta’ala memperingatkan mereka tentang kesesatan mereka ini.
    Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
    قُلْ يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لاَ تَغْلُوا فِيْ دِيْنِكُمْ غَيْرَ الْحَقِّ وَلاَ تَتَّبِعُوا أَهْوَاءَ قَوْمٍ قَدْ ضَلُّوا مِنْ قَبْلُ وَأَضَلُّوا كَثِيرًا وَضَلُّوا عَنْ سَوَاءِ السَّبِيْلِ
    “Katakanlah: ‘Hai ahli kitab, janganlah kalian berlebih-lebihan (melampaui batas) dengan cara tidak benar dalam agamamu. Dan janganlah kalian mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat sebelum (kalian) dan mereka telah menyesatkan kebanyakan (manusia). Serta mereka tersesat dari jalan yang lurus’.” (Al-Ma`idah: 77)
    Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
    يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لاَ تَغْلُوا فِيْ دِيْنِكُمْ وَلاَ تَقُوْلُوْا عَلَى اللهِ إِلاَّ الْحَقَّ
    “Wahai ahli kitab, janganlah kalian melampaui batas dalam agama kalian, dan janganlah kalian mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar.” (An-Nisa`:171)
    Asy-Syaikh Abdurrahman Alusy Syaikh rahimahullahu berkata: “Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala ini, walaupun ditujukan kepada ahlul kitab tapi kandungannya umum mencakup seluruh umat, sebagai peringatan kepada mereka agar tidak berbuat kepada nabi mereka seperti yang dilakukan Nashara kepada ‘Isa dan Yahudi kepada ‘Uzair.” (Fathul Majid, hal. 195)

    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata memperingatkan umatnya dari perbuatan ghuluw:
    يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِيَّاكُمْ وَالْغُلُوَّ فِي الدِّيْنِ فَإِنَّهُ أَهْلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمُ الْغُلُوُّ فِي الدِّيْنِ
    “Wahai manusia, hati-hati kalian dari perbuatan ghuluw dalam agama, karena sesungguhnya yang telah membinasakan umat sebelum kalian adalah ghuluw dalam beragama.” (HR. Ahmad dan An-Nasa`i)
    Ibnu Taimiyah rahimahullahu berkata: “(Peringatan) ini umum mencakup segala jenis ghuluw, baik dalam masalah keyakinan ataupun amalan.”
    Asy-Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullahu berkata: “Dalam hadits ini, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam memperingatkan umatnya dari ghuluw dan menjelaskan bahwa ghuluw adalah sebab kebinasaan. Karena ghuluw adalah perbuatan yang menyelisihi syariat dan telah membinasakan umat terdahulu. Sehingga diambil faedah dari hadits ini tentang haramnya ghuluw dari dua sisi:
    1. Peringatan dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
    2. Ghuluw adalah sebab kebinasaan umat sebagaimana umat sebelum kita.
    (Al-Qaulul Mufid Syarh Kitabit Tauhid, hal. 379)

    Pengertian Ghuluw
    Ibnu Taimiyah rahimahullahu berkata: “Ghuluw adalah melampaui batas, yakni berlebihan dalam memuji atau mencerca dari yang sepantasnya.”
    Asy-Syaikh Abdurahman Alusy Syaikh rahimahullahu berkata: “Ghuluw adalah berlebihan dalam mengagungkan (seseorang) baik dengan ucapan ataupun dengan keyakinan.”
    Asy-Syaikh Muhamad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullahu berkata: “Ghuluw adalah melampaui batas dalam memuji dan mencela.”

    Kerusakan-Kerusakan yang Terkandung dalam Ghuluw
    1. Mendudukkan seorang manusia di atas kedudukan yang seharusnya, yaitu ketika ghuluw terjadi dalam pujian, atau merendahkannya lebih dari kedudukan yang semestinya jika dalam celaan.
    2. Menyeret kepada peribadatan manusia terhadap orang yang dighuluwi tersebut.
    3. Menghalangi manusia untuk mengagungkan Allah Subhanahu wa Ta’ala.
    4. Orang yang dighuluwi tersebut akan merasa besar dan ujub dengan dirinya.
    (Al-Qaulul Mufid Syarh Kitabit Tauhid, 1/370)

    Di Antara Kesesatan Nashara adalah Ghuluw terhadap Nabi ‘Isa ‘alaihissalam
    Di antara sekian kesesatan Nashara adalah ghuluw dalam beragama, khususnya ghuluw mereka terhadap Nabi ‘Isa ‘alaihissalam. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
    يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لاَ تَغْلُوا فِيْ دِيْنِكُمْ وَلاَ تَقُوْلُوْا عَلَى اللهِ إِلاَّ الْحَقَّ إِنَّمَا الْمَسِيْحُ عِيْسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَسُولُ اللهِ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَى مَرْيَمَ وَرُوْحٌ مِنْهُ فَآمِنُوا بِاللهِ وَرُسُلِهِ وَلاَ تَقُوْلُوْا ثَلاَثَةٌ انْتَهُوا خَيْرًا لَكُمْ إِنَّمَا اللهُ إِلَهٌ وَاحِدٌ سُبْحَانَهُ أَنْ يَكُوْنَ لَهُ وَلَدٌ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي اْلأَرْضِ وَكَفَى بِاللهِ وَكِيْلاً
    “Wahai ahli kitab, janganlah kalian melampaui batas dalam agama kalian, dan janganlah kalian mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al-Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan merupakan salah satu ruh yang diciptakan-Nya. Maka berimanlah kalian kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kalian mengatakan: ‘(Tuhan itu) tiga’, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagi kalian. Sesungguhnya Allah adalah Ilah yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi Pemelihara.” (An-Nisa`:171)

    Ibnu Katsir rahimahullahu berkata: “Allah Subhanahu wa Ta’ala melarang ahlul kitab dari berbuat ghuluw dan memuji secara berlebihan. Ini banyak dilakukan orang Nashara, karena mereka melampaui batas terhadap Isa hingga mengangkatnya ke derajat yang lebih tinggi dari derajat yang Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan kepadanya. Mereka mengangkatnya dari derajat kenabian hingga menjadikannya sesembahan selain Allah Subhanahu wa Ta’ala. Mereka menyembahnya layaknya menyembah Allah Subhanahu wa Ta’ala….” (Tafsir Ibnu Katsir, 1/ )

    Al-Imam Asy-Syaukani rahimahullahu berkata: “(Ayat ini merupakan) larangan bagi ahlul kitab dari perbuatan ifrath dan tafrith. Di antara perbuatan ifrath adalah ghuluw Nashara terhadap Isa hingga menjadikannya sebagai Rabb….” (Fathul Qadir, 1/ )
    Asy-Syaikh Abdurahman As Sa’di rahimahullahu berkata: “Allah Subhanahu wa Ta’ala melarang ahlul kitab berbuat ghuluw dalam agama, yaitu melampaui batasan yang syar’i kepada yang tidak syar’i. Seperti perkataan Nashara dalam berbuat ghuluw terhadap Isa dengan mengangkatnya dari kedudukan nubuwah dan risalah kepada kedudukan rububiyah, yang tidak pantas kecuali bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (Tafsir As-Sa’di, hal. 224)

    Allah Subhanahu wa Ta’ala memvonis mereka dengan kekafiran ketika mereka menyatakan adanya trinitas. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
    لَقَدْ كَفَرَ الَّذِيْنَ قَالُوا إِنَّ اللهَ ثَالِثُ ثَلاَثَةٍ وَمَا مِنْ إِلَهٍ إِلاَّ إِلَهٌ وَاحِدٌ وَإِنْ لَمْ يَنْتَهُوا عَمَّا يَقُوْلُوْنَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِيْنَ كَفَرُوا مِنْهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ
    “Sungguh telah kafir orang-orang yang mengatakan bahwasanya Allah adalah salah satu dari yang tiga. Padahal sekali-kali tidak ada sesembahan yang haq kecuali Ilah yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir di antara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih.” (Al-Ma`idah: 73)

    Isa ibnu Maryam dalam Aqidah Islam
    Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan dengan gamblang tentang kedudukan Isa yang sebenarnya. Dia adalah seorang manusia, hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala yang dipilih menjadi Rasul.

    Islam adalah agama yang adil, tidak mengultuskan Isa seperti yang dilakukan Nashara, juga tidak melecehkannya seperti yang dilakukan Yahudi. Isa adalah manusia biasa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala pilih menjadi salah seorang rasul yang diutus kepada manusia.
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:
    مَنْ شَهِدَ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَأَنَّ عِيْسَى عَبْدُ اللهِ وَرَسُوْلُهُ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَى مَرْيَمَ وَرُوْحٌ مِنْهُ وَالْجَنَّةُ حَقٌّ وَالنَّارُ حَقٌّ أَدْخَلَهُ اللهُ الْجَنَّةَ عَلَى مَا كَانَ مِنْ الْعَمَلِ
    “Barangsiapa bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang haq selain Allah tiada sekutu baginya, Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya, Isa adalah hamba dan utusan-Nya kalimat-Nya yang disampaikan kepada Maryam serta merupakan salah satu ruh ciptaan-Nya, surga adalah haq dan neraka adalah haq, maka akan Allah masukkan dia ke dalam surga sesuai dengan amalannya.” (HR Al-Bukhari dan Muslim)
    Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullahu berkata:
    “Ada dua kelompok yang berbuat ghuluw terhadap Isa ‘alaihissalam:
    1. Yahudi mendustakannya. Mereka menyatakan dia adalah anak zina, ibunya adalah pelacur, dia bukanlah seorang nabi, membunuhnya adalah kewajiban dari Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada mereka sesuai dengan syariat mereka. Perbuatan mereka (berusaha membunuh Isa) dipandang dari kacamata syar’i teranggap sebagai pembunuhan, walaupun dari sisi hukum taqdir mereka telah berdusta dalam ucapannya. Mereka tidaklah membunuhnya dengan yakin. Sebetulnya Nabi Isa telah diangkat oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada-Nya, lalu Allah Subhanahu wa Ta’ala tampakkan (kepada mereka) orang yang mirip dengan Isa. Akhirnya mereka membunuh orang yang mirip dengannya tersebut dan menyalibnya.
    2. Nashara. Mereka berkata bahwa Isa adalah anak Allah, tuhan trinitas mereka. Mereka menjadikannya sesembahan bersama Allah Subhanahu wa Ta’ala. Mereka telah berdusta dalam ucapannya.
    Adapun aqidah kita (sebagai seorang muslim), kita bersaksi bahwa Isa adalah hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala dan utusan-Nya. Ibunya adalah seorang shiddiqah (yang jujur) sebagaimana Allah Subhanahu wa Ta’ala mengabarkannya demikian. Dia adalah seorang wanita yang menjaga kehormatannya, dia seorang gadis. Permisalan Isa di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah seperti Adam ‘alaihissalam. Allah Subhanahu wa Ta’ala ciptakan Adam ‘alaihissalam dari tanah kemudian berkata kepadanya كُنْ maka jadilah.” (Al-Qaulul Mufid Syarh Kitabit Tauhid, 1/68-69)

    Asy-Syaikh Abdurrahman Alusy Syaikh rahimahullahu berkata: “Seorang muslim harus bersaksi bahwa Isa ‘alaihissalam adalah hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala dan utusan-Nya, dengan ilmu dan keyakinan bahwa dia adalah (hamba) milik Allah Subhanahu wa Ta’ala, yang Allah Subhanahu wa Ta’ala ciptakan dari seorang wanita tanpa laki-laki. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
    إِنَّ مَثَلَ عِيْسَى عِنْدَ اللهِ كَمَثَلِ آدَمَ خَلَقَهُ مِنْ تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُ كُنْ فَيَكُوْنُ
    “Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah. Kemudian Allah berfirman kepadanya: ‘Jadilah (seorang manusia).’ Maka jadilah ia.” (Ali ‘Imran: 59)
    (Isa adalah makhluk) bukan Rabb dan bukan pula sesembahan. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sekutukan. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
    فَأَشَارَتْ إِلَيْهِ قَالُوا كَيْفَ نُكَلِّمُ مَنْ كَانَ فِي الْمَهْدِ صَبِيًّا. قَالَ إِنِّي عَبْدُ اللهِ آتَانِيَ الْكِتَابَ وَجَعَلَنِي نَبِيًّا
    “Maka Maryam menunjuk kepada anaknya. Mereka berkata: ‘Bagaimana kami akan berbicara dengan anak kecil yang masih di dalam ayunan?’ Isa berkata: ‘Sesungguhnya aku ini hamba Allah, Dia memberiku Al-Kitab (Injil) dan dia menjadikan aku seorang nabi’.” (Maryam: 29-30)
    Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
    لَنْ يَسْتَنْكِفَ الْمَسِيْحُ أَنْ يَكُوْنَ عَبْدًا لِلَّهِ وَلاَ الْمَلاَئِكَةُ الْمُقَرَّبُوْنَ وَمَنْ يَسْتَنْكِفْ عَنْ عِبَادَتِهِ وَيَسْتَكْبِرْ فَسَيَحْشُرُهُمْ إِلَيْهِ جَمِيْعًا
    “Al-Masih sekali-kali tidak enggan menjadi hamba bagi Allah, dan tidak (pula) malaikat-malaikat yang terdekat (kepada Allah). Barangsiapa yang enggan dari menyembah-Nya dan menyombongkan diri, nanti Allah akan mengumpulkan mereka semua kepada-Nya.” (An-Nisa`: 172)

    Seorang mukmin juga bersaksi akan batilnya ucapan musuhnya dari kalangan Yahudi –laknat Allah Subhanahu wa Ta’ala atas mereka– yang menyatakan bahwa Isa adalah anak pelacur. Tidaklah benar keislaman seseorang sampai dia berlepas diri dari ucapan dua kelompok ini terhadap Isa serta meyakini apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala firmankan, bahwa Isa adalah hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala dan utusan-Nya.” (Fathul Majid Syarh Kitabut Tauhid, hal. 40)

    Peringatan Nabi Muhamad Shallallahu ‘alaihi wa sallam
    Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mewanti-wanti umatnya agar jangan berbuat seperti Nashara. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:
    لاَ تُطْرُوْنِي كَمَا أَطْرَتِ النَّصَارَى عِيْسَى ابْنَ مَرْيَمَ فَإِنَّمَا أَنَا عَبْدٌ فَقُوْلُوْا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
    “Janganlah kalian melampaui batas dalam memujiku seperti dilakukan Nashara terhadap Isa bin Maryam. Aku hanyalah seorang hamba, maka ucapkanlah oleh kalian: Hamba Allah dan Rasul-Nya.” (HR. Al-Bukhari)
    Yakni janganlah kalian berlebihan dalam memujiku sebagaimana Nashara telah berbuat ghuluw kepada Isa, kemudian menyematkan ilahiyah (ketuhanan) kepadanya. Aku adalah hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala, maka sifatilah aku sebagaimana disifatkan oleh Rabbku. Ucapkanlah oleh kalian: “Hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya.” (Fathul Majid, hal. 201)

    Dari sini kita mengetahui sesatnya aqidah Shufi (Sufi) yang mengultuskan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam hingga mendudukkan beliau di atas kedudukan yang diberikan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Di antara bukti ghuluw kaum Shufi adalah ucapan Al­-Bushiri:
    Wahai makhluk yang paling mulia (maksudnya Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam, pen.)
    Siapa selain engkau tempat aku berlindung
    Ketika terjadi bencana yang merata
    -sampai ucapan dia-
    Sesungguhnya di antara kedermawananmu adalah dunia dan madunya (yakni akhirat, ed)
    Dan termasuk ilmumu adalah ilmu Lauhul Mahfudz dan pena (takdir)

    Ibnu Rajab rahimahullahu berkata: “Dia tidak meninggalkan sesuatu sedikit pun bagi Allah Subhanahu wa Ta’ala, jika menyatakan dunia dan akhirat adalah dari kedermawanan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.”
    Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullahu berkata: “Kami bersaksi bahwa orang yang menyatakan demikian belumlah bersaksi bahwa Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah hamba Allah Subhanahu wa Ta’ala. Bahkan dia telah bersaksi bahwa Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam memiliki kedudukan di atas Allah Subhanahu wa Ta’ala. Bagaimana ghuluw sampai membawa mereka dalam batasan seperti ini? Ghuluw mereka ini melebihi ghuluw Nashara yang menyatakan Isa adalah anak Allah Subhanahu wa Ta’ala. Mereka berkata: ‘Allah adalah satu dari yang tiga’.” (Al-Qaulul Mufid Syarh Kitabit Tauhid)

    Pembaca yang budiman, dari sini kita pun paham akan pentingnya mengetahui tauhid dan aqidah yang benar, agar kita selamat dari sekian keyakinan yang menyimpang dari tuntunan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, seperti terjatuhnya kaum Shufi dalam perbuatan ghuluw kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam.
    Mudah-mudahan kita senantiasa diberi taufiq dan hidayah-Nya untuk menapaki ash-shirath al-mustaqim. Walhamdulillah.

  36. SALAM SEMUA!!! KITA BILA NAK KAWIN, BUAT SOLAT SUNAT HAJAT DAN ISTIKHARAH NAK MINTAK PETUNJUK DARI ALLAH KAN? JADI DALAM HAL NI MARI SAMA2 BUAT SOLAT ISTIKHARAH DAN HAJAT MINTAK PETUNJUK…. TAKKAN NAK KAWEN JE BUAT ISTIKHARAH. SAYA BUKAN ALIM ULAMA… TAPI KALAU ADA ULAMA YANG NAK KAWEN JE BARU BUAT ISTIKHARAH, PADA SAYA, ITU ULAMA K*NEK TU… hampeh. WALLAHU A’LAM.

  37. Zaman mutakhir ini kita melihat satu perselisihan akidah yang sangat mengerikan dan mereka saling cerca mencerca, laknat melaknat dan kafir mengkafir antara satu sama lain. Maka telah benarlah Allah dan Rasulnya, Allah dan Rasulnya adalah sentiasa benar. Maka barangsiapa yang ditunjukkan dan dipimpin Allah maka dia tidak akan tersesat dan barangsiapa yang disesatkan Allah maka tidak ada baginya jalan keluar. Barangsiapa yang merasakan dirinya alim dan berilmu maka sesungguhnya dia adalah jahil murakkab. Begitu juga bagi orang merasakan dirinya betul dan hebat. Kehebatan berhujjah bukanlah semestinya dia itu benar kerana dia mungkin pandai menyusun kata untuk menarik si pendengar apalagi jika sipendengar itu sendiri adalah terdiri dari orang2 yang buta matahatinya. Tetapi orang yang bijaksana sentiasa melihat kepada kebenaran sesuatu fakta itu sendiri. Sebagai contoh akhir-akhir ini ada orang yang kononnya merasakan dirinya alim dan pandai telah berhujjah dengan mengata bahawa orang Islam boleh menjawab salam dari orang bukan Islam dengan sempurna. Alasan dan hujjah yg diberikan adalah berdasarkan kepada quran dan hadis nabi yang bermaksud lebih kurang begini ” Kita hendaklah membalas kebaikan orang lain dengan kebaikan yang setaraf atau lebih baik dari itu”. Atas hujjah inilah kononnya beliau telah memfatwakan bahawa kita boleh menjawab salam dari non muslim sama dengan kita menjawab salam dari orang muslim. Sebagai orang yang berpegang dengan prinsip tauhid yang kukuh kita boleh meihat bahawa hukum membalas salam yg sempurna kepada orang musyrik adalah tidak boleh sama sekali kerana maksud salam itu sendiri adalah mendoakan kesejahteraan kepada orang Islam dan sampai bila pun orang kafir tidak akan sejahtera dan selamat selagi mereka berada dalam kafir kerana mereka tidak akan menunggu melainkan kemurkaan dan laknat Allah dan Rasulnya keatas mereka. Bukankah telah nyata antara kebenaran dan kebatilan maka untuk apa sesuatu perkara itu diperdebatkan. Bagi mereka yang masih ragu maka biarlah mereka berada didalam kesesatan mereka hingga kesuatu masa iaitu tibanya janji Allah dan sesungguhnya janji Allah itu benar. Syurga itu benar dan neraka itu benar. Tuhan tidak menjadi segala itu dengan sia-sia. Oleh yang demikian bagi setiap manusia hentikanlah dari mencaci seseorang yang lain kerana kesesatannya dan kejahatannya itu kerana kejahatan dan kesesatan itu bukanlah untuk dikeji dan maki tetapi untuk kita nilai dan kita fikir dengan teliti. Yang berhak mengeji dan mencela sesuatu perkara buruk adalah Allah dan Rasulnya sahaja. Perbuatan buruk akan hanya memburukkan lagi keadaan. Sebaliknya cegahlah ia dengan cara kita termampu tetapi berhikmah. Semoga Allah swt memberi petunjuk dan hidayahnya kepada kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: