Ustaz Nasaruddin Tantawi ‘berfatwa’ isu replika Anwar – cadang diturunkan

.fullpost{display:inline;}

1. Kredibiliti beliau sebagai ahli agama memang jelas dari segi biodatanya.  Bermula di pondok, ke Syria dan terus ke Al Azhar menjadikan perjalanan mencari ilmu sangat jauh.

2. Dengan jawatan Timbalan Ketua Pemuda PAS Malaysia tentunya beliau lebih tinggi dari Ketua Pemuda PAS Selangor , yang mempertahankan gambar tersebut… Berita di sini

3. Peliknya lokasi gambar yang dibina berdekatan dengan Patung Hindu Batu Caves seakan akan memberi mesej salah kepada semua.

4. Wajarlah replika tersebut diturunkan seperti mana cadangan Ust Nasaruddin Tantawi meskipun Anwar dilaporkan tidak akan mengeluarkan arahan diturunkan replika tersebut. Berita sini

Baca komen penuh dari Blog Ust Nasarudin Tantawi ( klik sini ) yang saya salin di bawah….

Moga tidak akan ada lagi berhala sembahan manusia di Batu Caves jika dibiarkan replika terus tegak di tepi jalan itu selepas ini….

amin….

Masalah Replika
Dato’ Seri Anwar Ibrahim
Berdasarkan pandangan yang dipegang oleh al-Malikiyyah yang turut dipegang oleh Ibn Hamdan dari kalangan ulama al-Hanabilah, replika Anwar adalah dibenarkan oleh Syarak.
Ini kerana patung yang diharamkan oleh Syarak berdasarkan ijtihad fuqahak di atas adalah apabila mempunyai keseluruhan ciri-ciri dibawah:
Patung yang dibuat adalah berbayang (tiga dimensi). Ini dijelaskan oleh kata-kata Ibnu Hamdan yang merupakan salah seorang ulama daripada al-Hanabilah :
المراد بالصّورة أي : المحرّمة ما كان لها جسم مصنوع له طول وعرض وعمق
Sekiranya tidak mempunyai tiga dimensi, maka hukumnya tidaklah haram sebaliknya hanyalah makruh.
Patung yang mempunyai tiga dimensi tersebut adalah patung yang sempurna yang seandainya hidup, dia akan boleh hidup. Maka sekiranya patung 3 dimensi tersebut hanyalah kepala sahaja, atau kepala dan dada sahaja, atau patung tanpa kepala, maka hukumnya tidak sampai ke peringkat haram kerana tiada seorangpun yang mampu untuk hidup sekiranya dia hanya mempunyai kepala, atau hanya mempunyai kepala dan dada atau tidak mempunyai kepala.
Namun sekiranya patung tiga dimensi tersebut hanyalah tidak mempunyai tangan dan kaki contohnya, maka hukumnya adalah haram kerana manusia ataupun haiwan dapat hidup sekalipun tanpa tangan dan kaki.
Patung yang mempunyai 2 ciri di atas dibuat daripada benda yang kekal seperti kayu, batu, besi dan sebagainya. Sekiranya ia dibuat daripada benda yang tidak kekal seperti kulit buah tembikai, lilin, ulian tepung dan sebagainya, maka hukumnya adalah tidak haram.
Replika tersebut tidak mempunyai bayang. Bayang yang dimaksudkan di sini adalah berbentuk tiga dimensi. Ia hanyalah seperti lukisan manusia di atas kertas, tenunan di atas kain dan ukiran yang dipahat di atas batu ataupun kayu.
Walau bagaimanapun hukum replika Anwar adalah makruh disebabkan seluruh jasad Anwar digambarkan. Namun sekiranya replika Anwar hanyalah kepala sahaja ataupun bahagian-bahagian jasad yang sekiranya dianggap hidup, ia tidak akan mampu hidup, maka hukum makruh tadi akan hilang. Ini bermakna sekiranya gambar replika Anwar hanyalah gambar kepala hingga ke dada sahaja, hukumnya adalah tidak makruh di sisi mazhab al-Malikiyyah.
Replika Anuar Dalam Pandangan Mazhab Yang Lain
Dalam mazhab al-hanafiyyah, al-Shafieyyah dan al-Hanabilah, hukum membuat replika Anwar adalah haram sama sekali. Ini kerana berdasarkan dua mazhab ini, sebarang lukisan atau arca yang menggambarkan makhluk yang bernyawa adalah haram.
Kesimpulan:
1. Dalam masalah replika Anwar , para ulama berbeza pandangan dalam masalah ini. Maka adalah satu tindakan yang salah untuk kita memaksa manusia mengharamkan replika Anwar demi untuk meraikan khilaf fuqaha dalam berijtihad. Kaedah mengatakan:
الاجْتِهَادُ لاَ يُنْقَضُ بِالاجْتِهَادِ
2. Replika Anwar di sisi al-Malikiyyah tetap hukumnya makruh.
3. Masyarakat perlu dijelaskan bahawa dasar perjuangan bukanlah disebabkan individu. Perjuangan adalah dengan berdasarkan wahyu.
Rasulullah pernah bersabda:
أَلا إِنَّ رَحَى الإِسْلامِ دَائِرَةٌ فَدُورُوا مع الْكِتَابِ حَيْثُ دَارَ[1]
Sayyidina Ali pernah berkata:
لا تَعْرفِ الحقَّ بالرجال . اعْرِفِ الحقَّ تعرفُ أهلَه[2]
4. Tindakan mendewa-dewakan seseorang bukanlah satu sikap yang baik. Islam mengajar manusia agar bersikap adil terhadap menilai manusia. Sokongan terhadap seseorang hanyalah apabila kebenaran bersamanya. Allah Taala berfirman:
Hai orang – orang yang beriman , hendaklah kamu jadi orang – orang yang selalu menegakkan kebenaran kerana Allah swt. , menjadi saksi dengan adil . Dan janganlah sekali – kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum , mendorong kamu untuk berlaku tidak adil . Berlaku adillah kerana adil itu lebih dekat kepada taqwa . Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan .
Al Maaidah . Ayat : 8
Cadangan Saya terhadap Dato’ Seri Anwar.
Berkait isu replika ini , sebagaimana yang telah saya jelaskan diatas , ia termasuk dalam urusan khilaf dikalangan ulama’ . Namun bagi pihak Dato’ Seri Anwar demi mengelak berlakunya taasub dan mendewa – dewakan sesama manusia khasnya terhadap dirinya sendiri , beliau boleh menasihatkan agar orang – orangnya segera menurunkan replika beliau.
Justeru replika tersebut sangat berbeza dengan iklan atau gambar yang berada pada billboard. Pasti sahaja iklan – iklan tersebut biarpun besar saiznya tidak fokus kepada membesar dan memuliakan gambar orang tertentu melainkan fokus kepada suatu yang diklankan .
Tetapi replika Dato’ Seri Anwar tidak merujuk kepada suatu yang lain melainkan kepada zat Dato’ Seri Anwar sendiri . Saya juga tidak melihat keperluan lain replika itu didirikan sedemikian besar dan tingginya kecuali lahir dari rasa terlalu memuliakannya.
Lantaran itu saya cadangkan agar Dato’ Seri Anwar sendiri meminta agar replika tersebut diturunkan sebelum gejala mendewa – dewakan pemimpin kian membarah dan akhirnya menyumbang kepada pemujaan yang merosakkan aqidah . So isunya buka replika tetapi kesan dari pemasangan replika tersebut , pula dibangunkan di Batu Caves.
[1] Lihat al-Mu’jam al-Kabir [2] Lihat Ihya Ulumiddin Jilid 1 Bab Kelima : Fi Adab al-Muta`allim Wa al-Mu`allim.

posted by Us.Hj. Nasrudin Hj. Hassan At Tantawi @ 1:44:00 AM

3 Responses

  1. bila baca pasal hal ni aku rasa perkara nih bila difikirkan pengaruhnya untuk mendewa-dewakan orang tersebut lebih dahsyat kerana pengaruh org yg direplikakan tu cukup kuat. beranding tugu negara secara lahiriah haram tp dalam hati sapo nak menyembah tugu negara tuh. ia cuma kelihatan seolah-olah meniru agama lain menyemah berhala. kalau seolah-olah pun boleh jatuh haram…fikir-fikirkanlah kalau lebih-lebih…..

  2. Setuju dengan ‘jalan selamat’ tersebut.

  3. tidak patut dibiarkan…membuka pintu fitnah…mujur ada orang buat isu …jika tidak rakyat tak tahu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: