Sabda Nabi Isyarat Tanah Jawi Bakal Melahirkan Ramai Wali

WASIAT RASULULLAH SAW MEMBAWA KEPADA ISLAMNYA ALAM MELAYU NUSANTARA

Sulalatus Salatin atau Sejarah Melayu memperihalkan kisah yang menarik mengenai pengislaman raja Samudera Pasai yang dikatakan sebagai kerajaan pertama yang memeluk Islam di Alam Nusantara.

Riwayatnya di dalam Sulalatus Salatin adalah seperti berikut;

Sebermula maka tersebutlah pada zaman RSAW, baginda bersabda pada segala sahabat :

“Pada akhir zaman kelak, ada sebuah negeri di bawah angin, Samudera namanya. Maka apabila kamu mendengar khabarnya isi Samudera itu, maka segeralah kamu pergi ke negeri itu, bawa isi negeri Samudera masuk Islam, kerana dalam negeri itu banyak wali Allah akan jadi, tetapi ada pula seorang fakir di negeri Mu’tabari namanya (Malabar India), ialah kamu bawa beserta kamu”

Setelah berapa lamanya, kemudian daripada sabda Nabi SAW, maka terdengarlah kepada segala negeri, datang ke Mekah pun kedengaran nama negeri Samudera itu. Syarif di Mekah menyuruhkan sebuah kapal membawa segala perkakasan kerajaan seraya disuruhnya singgah ke negeri Mu’tabari, adapun nama nakhoda kapal itu Syeikh Ismail.

Maka apabila kapal itu pun belayarlah, ia singgah di negeri Mu’tabari. Adapun raja di dalam negeri itu Sultan Muhammad namanya; maka baginda pun bertanya, “Kapal ini dari mana” ? Maka sahut orang dalam kapal itu, “Adalah kami ini kapal dari Mekah, hendak pergi ke negeri Samudera”

Adapun Sultan Muhammad itu daripada cucu Saidina Abu Bakar As Siddiq RA. Maka ujar orang kapal itu “Kerana kami pergi dengan sabda Nabi SAW”

Setelah didengar oleh Sultan Muhammad sabda RSAW itu, maka dirajakannya anaknya yang tua di negei Mutabari akan ganti kerajaannya, maka baginda dengan anakanda baginda yang muda memakai pakaian fakir, meninggalkan kerajaan turun dari istana lalu naik kapal itu, katanya ” Kamu bawalah hamba ke negeri Samudera”. Maka pada hati orang seisi kapal itu, bahawa “ini mudah-mudahan fakir seperti sabda RSAW itu”. Maka fakir itupun dibawanya naik kapal lalu belayar.

Maka kapal itupun belayarlah ke Samudera. Maka fakir itupun naik ke darat, maka ia bertemu dengan Merah Silu berkarang dipantai. Maka fakir itupun bertanya katanya, “Apa negeri ini?” Maka sahut Merah Silu, “Adapun nama negeri ini Samudera”. Maka kata fakir itu, “Siapa nama pengetuanya dalam negeri ini?” Sahut Merah Silu, “Hambalah pengetua sekalian mereka itu “. Maka oleh fakir itu diislamkannya dan diajari kalimah Syahadah. Setelah Merah Silu Islam maka Merah Silupun kembali ke rumahnya.

Shahadan pada malam itu Merah Silu pun tidur, maka ia bermimpi dirinya berpandangan dgn RSAW. Maka sabda RSAW kepada Merah Silu, “ngangakan mulutmu”. Maka oleh Merah Silu dingangakan mulutnya, diludahi oleh RSAW mulut Merah Silu. Maka Merah Silu pun terjaga dari tidurnya. Diciumnya bau tubuhnya seperti narawastu. Telah siang hari maka fakirpun naik ke darat membawa Quran disuruhnya baca pada Merah Silu. Maka oleh Merah Silu dibacanya Quran itu, maka kata fakir kepada nakhoda kapal; “Inilah negeri Samudera seperti sabda RSAW itu”.

Maka oleh Syeikh Ismail segala perkakasan kerajaan yang dibawanya itu semua diturunkannya dari dalam kapal itu. Maka Merah Silu dirajakannya dinamai Sultan Malikus Saleh. Maka Syeikh Ismailpun belayarlah kembali ke Mekah, dan fakir itu (cucu kepada Saidina Abu Bakar As Sidiq) itu tinggallah dinegeri Samudera akan menetapi Islam isi negeri Samudera itu.

Catatan :

Sultan Malikus Saleh menjadi Raja kesultanan Pasai yang pertama dan raja terawal menganut Islam di Alam Melayu. Makam baginda tercatat tarikh kemangkatannya dalam tahun 676 Hijrah (1297 Masihi).

Salalatus Salatin dikarang oleh Tun Seri Lanang yang merupakan keturunan dari bendahara Tun Perak. Beliau mangkat di Samalanga Acheh dan dikenali sebagai Dato Bendahara ke Acheh.

info dari Blog : http://puterinafisah.blogspot.com

3 Responses

  1. Saya suka content dalam blog ni..Allahuakbar

  2. Assalamu’alaikum wa RahmatuLLAH , ada cara tak untuk kita kesan dari kitab hadith mana datangnya riwayat ini ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: