Kafir Harbi – NGO Aswaja Pertahan Mufti Pahang 

​KENYATAAN MEDIA

Pertubuhan Ahli Sunnah Wal Jamaah Malaysia (ASWAJA).
1. ASWAJA hari ini mengadakan pertemuan dengan SS Dato Sri Mufti Pahang bagi mendapat penjelasan berhubung isu kafir harbi yang kini menjadi kritikan segelintir pemimpin DAP serta agamawan dan sarjana. 
2. ASWAJA berpuas hati dengan penjelasan yang berikan oleh SS Dato Sri Mufti dan kenyataan mengenai kafir harbi tidak ada cacat celanya. Malah  ia dibuat mengikut nas dan teks kitab ulama muktabar. Justeru,  ASWAJA berdiri teguh dibelakang SS Mufti Pahang dalam hal ini. Ahli politik,  sarjana dan agamawan seharusnya ‘tabayyun’ terlebih dahulu sebelum membuat ulasan bebas menerusi berita akhbar dan media yang masing-masing mempunyai motif tersendiri. Apapun,  istilah ‘harbi’ atau ‘aduwallah’ tetap sah dipergunakan bg mereka yg memusuhi Islam samada mereka memiliki taraf warganegara ataupun tidak.
3. Kenyataan Mufti Pahang cukup jelas dalam isu kafir harbi dan beliau tidak menghalakan kenyataan itu kepada DAP semata2. Jadi mengapa DAP perlu terasa dengan kenyataan ini?. Begitu juga dalam kenyataan itu beliau tidak menyeru umat Islam utk  mengangkat senjata bg memerangi bukan Islam yang menentang Islam. Tetapi kenyataan beliau dimanipulasi oleh segelintir agamawan dan sarjana ‘terlajak ulas’ dan mengaitkan kenyataan SS Mufti Pahang dengan keganasan. Hal ini menunjukkan sikap sembrono dan ‘terlebih prasangka’ terhadap SS Dato Sri Mufti Pahang.
4. Jika tidak mahu terpalit dengan kafir harbi DAP tidak sepatutnya mencampuri urusan hal ehwal agama Islam. Hari ini tindakan DAP jelas menentang beberapa perkara yang membabitkan agenda umat Islam termasuk yang terbaru pindaaan Akta RUU 355 bagi meningkatkan martabat perundagan Islam itu sendiri demi hak dan kepentingan umat Islam di negara ini. Pihak-pihak yang bekerjasama dengan DAP pula tidak seharusnya mendiamkan diri apabila DAP mencampuri urusan kepentingan Islam hanya semata2 demi kelangsungan politik mereka. 
5. Dari segi istilah Kafir Harbi sememangnya tidak dinafikan Harbi bermaksud memerangai-diperangi. Namun, jangan sempitkan tafsiran ini dgn minda yg cetek. Islam sememangnya mengajar umatnya untuk tidak memerangi mana-mana pihak kecuali sekiranya Islam itu diperangi maka wajib bagi umat Islam mempertahankannya. 
Sebenarnya perbuatan memusuhi Islam atau sikap anti Islam boleh berlaku dalam bentuk ideologi, politik, ekonomi, sosial dan keagamaan. Ia tidak hanya dalam bentuk ancaman fizikal dan persenjataan semata-mata. Justeru, perbuatan memusuhi islam dan menyokong kumpulan yg memusuhi islam adalah haram dan wajib ditentang dgn hikmah dan kebijaksanaan.
6. Menentang kafir harbi  dalam konteks negara kita kini adalah dengan tidak menyokong golongan yg memusuhi Islam. Maknanya kalau benar DAP atau sesiapa sahaja menjadi kafir harbi maka umat Islam haram untuk menyokong apatah lagi mengangkat pemimpin yang secara jelas menentang Islam.
Menentang harbi juga boleh dibuat dgn cara memboikot aktivi ekonomi, politik dan sosial mereka. Ia bukan bermakna melakukan keganasan,  mengangkat senjata dan menumpahkan darah. Saya mengenali peribadi SS Mufti Pahang selama lebih 15 tahun sbg seorang yg alim, warak dan berjiwa penyayang.
7. Sehubungan dgn kes ini,  Majlis Fatwa Kebangsaan dan agensi agama sewajarnya membuat kenyataan dan takrifan yang jelas tentang kafir harbi sebagai pencerahan kepada masyarakat. 
ASWAJA juga memohon pihak Jabatan Agama Islam, PDRM dan SKMM memantau dan mengambil tindakan terhadap Mana2 individu dan kumpulan yg menghina SS Mufti Pahang dan melakukan provokasi melampau terhadap agensi agama Islam. Mereka perlu disiasat mengikut Akta Hasutan dan POTA 2015 demi kelangsungan hak keselamatan dan ketenteraman awam.
8.  ASWAJA tetap teguh mempertahankan kredibiliti Mufti Ahli Sunnah Wal Jamaah,  agensi agama dan survival umat Islam dari dinodai oleh musuh islam dan perosak agama hingga hari kiamat.
9. ASWAJA menggesa seluruh umat Islam melakukan ‘qunut nazilah’ ke atas musuh Islam dan bangkit memberi sokongan kpd SS Muti Pahang sbg manifestasi solidariti,  kesatuan, hak autoriti dan survival umat Islam di negara  ini. 
Sekian terima kasih

Dr Zamihan Mat Zin al-Ghari

30 Jun 2016

Advertisements

Makna Tabarruk Oleh Ustaz Muhadir Hj Joll

Apakah makna tabarruk?

Tabarruk berasal dari perkataan barakah. Makna tabarruk ialah mengharapkan keberkatan daripada Allah dgn sesuatu yg mulia dlm pandanganNya.

Dipetik dari kitab Mafahim Yajibu an Tushahah oleh Dr. Sayyid Muhammad al Maliki, mafhumnya :

“Sewajarnya kita mengetahui bhw tabarruk itu tidak lain hanya suatu tawassul (jalan) menuju kpd Allah SWT samada ia suatu atsar (peninggalan), tempat atau orang perseorangan. Adapun org yg diberkati Allah hendaklah diyakini bhw dia mempunyai fadilat & taqarrubnya kpd Allah dgn keyakinan bhw dia tetap tidak mampu mendatangkan kebaikan atau menolak kejahatan (bala) kecuali dgn izin Allah SWT. Adapun atsar (peninggalan spt barang-barang dsbnya), maka adalah ia ada hubungan dgn org yg soleh yg diberkati tadi, maka ia adalah mulia kerana kemuliaan yg diberikan kpd org yg menggunakannya tadi. Ia menjadi mulia, diagung, dicintai kerana kemuliaan yg diberikan Allah SWT. Adapun tempat-tempat peninggalan, maka tidaklah ada kelebihan padanya hanya kerana zatnya yg ia semata mata tempat. Keutamaan & kemuliaan disebabkan oleh kebaikan & amal bakti yg selalu dilakukan di tempat itu.”

Dalil yg menunjukkan boleh bertabarruk :

Allah SWT berfirman mengenai ucapan Nabi Yusuf a.s, mafhumnya : “Pergilah dgn membawa bajuku ini, kemudian letakkan pd muka ayahku supaya dia dpt melihat.” (Surah Yusuf : 93)

Selepas bertabarruk dgn baju Nabi Yusuf a.s, maka dgn izin Allah mata ayahnya yakni Nabi Yaaqub a.s pulih semula (dpt melihat)

Disebut dalam Musnad Imam Ahmad, mafhumnya :

“Daripada Abdullah, maula Asma bin Abu Bakar berkata :Asma mengeluarkan (menunjukkan) kepadaku sehelai pakaian ada dua lubang yg berjahit. Lalu Asma berkata : Ini adalah pakaian Rasulullah SAW. Ia dahulu pernah disimpanoleh Aisyah, ketika Aisyah wafat, aku menyimpannya. Kami akan mencelupkannya ke dlm air untuk menjadi ubat kpd org sakit di kalangan kami.”

Juga boleh rujuk dalil lain dalamsurah al Baqarah : 248, surah Hud : 48, surah an Naml : 8, surah as Saffat :113, surah Maryam : 31, surah Ali Imran : 98, surah al Isra’ : 1, surah al Qasas : 30, dan beberapa surah lain.

Kebenaran daripada Rasulullah untuk bertabarruk :

Disebutkan dalam hadith : “Rasulullah SAW membahagi bahagikan rambut Baginda kpd para sahabat supaya mereka bertabarruk dengannya (rambut).” ( HR Bukhari & Muslim)

Hadith daripada Anas r.a : “Ketika Rasulullah SAW melihat Jamrah, Baginda SAW berkorban kemudian Baginda SAW meletakkan pencukur di rambut sebelah kanan lalu mencukurnya, lalu memberikannya (rambut) kpd Abu Talhah. Kemudian Baginda SAW meletakkan pencukur di sebelah kiri lalu mencukurnya, lalu berkata : Bahagi bahagikan kpd org ramai ( Riwayat at Tirmidzi)

Ubaidah r.a berkata. “Kalaulah aku memiliki sehelai rambut Baginda SAW, maka itu lebih berharga bagiku daripada dunia dan segala isinya.” (Riwayat al Bukhari)

Abu Bakar r.a berkata “Aku melihat Khalid al Walid meminta rambut bahagian depan Rasulullah dan dia menerimanya. Dia biasa meletakkannya di atas matanya dan menciumnya.”
Diketahui bhw kemudian dia meletakannya di ‘qalansuwah’ (penutup kepala yg dililit serban) miliknya & selalu menang dlm peperangan (Riwayat al Waqi dlm al Maghazi & Ibn Hajr dlm al Ishabah fi Tamyiz as Sahabah)

Contoh dpd para sahabat bertabarruk dgn atsar Rasulullah SAW :

Para sahabat berebut-rebut mengambil wudhu Rasulullah SAW & mengusap usapkannya ke wajah & kedua dua tgn mereka. Bagi mereka yg tidak sempat mendapatkannya, mereka mengusap daripada basahan tubuh sahabat lain yg terkena bekas wudhu Rasulullah SAW lalu mengusapkan ke wajah & tgn mereka.” (Riwayat al Bukhari)

Ummu Salamah memiliki beberapa helai rambut Nabi SAW dlm sebuah botol perak & org akan pergi & mendapat berkat melalui rambut-rambut itu dan mereka sembuh. (Riwayat al Hafiz al Aini dalam Umdah al Qari)

(Jawapan oleh al Fadhil Ustaz Muhadir bin Haji Joll, Pensyarah UIA di Jabatan Ilmu Wahyu dan Warisan Islam)

Kronologi Mubahalah Ustaz Abu Syafiq (UAS) dan Dr Rozaimi Ramli (RORA)

As Abu Syafiq(rasyid Alwi):
[Kronologi Mubahalah Ustaz Abu Syafiq (UAS) dan Rozaimi Ramli (RORA)]

1. Ada orang bertanya soalan kepada UAS kenapa jemput RORA bermubahalah? sedangkan kata mereka UAS tidak terlibat yang terlibat ialah ARG (Ahlussunnah Wal Jamaah Research Group) ?

2. Jawapan saya, ARG merupakan sebuah pertubuhan, RORA pula merupakan seorang INDIVIDU, kurang adil dan waras sebuah pertubuhan mahu bermubahalah dengan seorang individu.

3. Ketika video diskusi RORA di sebuah masjid. Saya telah menegur beliau dgn baik dan bahasa yg saya guna juga baik agar RORA tidak terasa apa2 yg tidak sepatutnya.Teguran saya ketika itu pada fakta tidak tepat yg diberikan berkaitan sahabat Nabi. RORA akui kesalahannya itu dan mengumumkan kpd semua bhw dia bersalah.
Namun sejurus itu RORA telah mengfitnah saya kononnya saya mengatakan Al-Albani mengkafirkan Saidatuna Aisyah sedangkan saya tidak pernah katakan begitu. Itu tuduhan RORA yg tidak cermat (rujuk gambar 17 hour ago).
Setelah saya membalas tuduhan tersebut dan menyatakan kekecewaan saya kerana teguran baik saya dibalas fitnah kemudian RORA telah menukar tuduhan tadi kpd dakwaan yg juga sekali lagi salah lagi fitnah dgn mendakwa kononnya saya mengatakan Al-Albani mengatakan Saidatu Aisyah berzina..sedangkan itu juga saya tidak katakan (rujuk gambar 14 hour ago). rujuk:https://www.facebook.com/AbuSyafiq1/posts/1047803051976807:0

4. Kemudian pada 14 Jun 16 RORA mengaitkan saya sebagai puak yg suka lari dan mengatakan org yg suka lari ini org yg biasanya dalam kebatilan.
Rujuk: https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=1316254571735373&id=1032611520099681

5. Setelah bertubi-tubi di tuduh oleh RORA secara jelas saya pun mengambil inisiatif untuk menawarkan sumpah laknat antara saya dgn RORA memandangkan RORA mengatakan sesiapa yg tidak mahu sumpah laknat sebagai penakut,bacul dan dalam kebatilan. Jadi pd kefahaman sy pastilah RORA akan menerima dan hadir dlm sesi mubahalah ini kerana jika tidak dia seolah-olah menjilat ludahnya sendiri.

6. RORA pada awalnya berdolak dalik dan menghina saya sebagai orang sakit jiwa dan gila di bulan mulia Ramadhan ini rujuk:https://www.facebook.com/permalink.php?story_fbid=1317096944984469&id=1032611520099681

7. Setelah RORA menghina saya, mungkin akibat tekanan dari masyarakat menyebabkan RORA membuat u-turn dgn update statusnya di fb beliau bahawa setuju terima utk bermubahalah dgn syarat temanya akidah Ibn Qayyim Al-Jauziyah. Saya gembira dgn pendirian RORA ini namun dia dgn sendirinya menulis lafaz mubahalah saya dgn memasukkan perkataan “mati kafir”, ini bukan saya sendiri yg letak sbg lafaz mubahalah dan sy tidak setuju lafaz masukkan perkataan “mati kafir” kerana saya tidak pernah kata pasal mati kafir atau tidak dalam hal tersebut.

8. Namun begitu, saya mengatakan boleh berbincang nanti di masjid lafaz yg sepatutnya namun saya setuju dgn permintaan RORA temanya akidah ibn qayyim dan oleh kerana RORA yg ,memilih tema dan terima tawaran mubahalah ini sy pun dgn susah payahnya berangkat dari pahang ke putrajaya utk menegakkan kebenaran.

9. Akhirnya sy kecewa setelah sy hadir dari jauh namun RORA tidak hadir walaupun dia sudah terima dan cadangkan sendiri tema mubahalah seputar akidah ibn qayyim. masyarakat dan pembaca sekelian menjadi saksi semalam merupakan sejarah yg telah tercatit bahawa RORA terima tawaran mubahalah dan meletakkan tema akidah ibn qayyim namun TIDAK HADIR.

10. Kepada Allah kita berserah dan nilailah sendiri bagaimana keberanian mereka.

* Saya juga akan terus meneruskan usaha utk Diskusi dan Mubahalah ini dengan mereka walaupun mereka kerap sangat lari saya sedia mengejar krn prinsip saya Diskusi itu bukan utk kalahkan atau tunjuk menang tetapi demi mengilap kebenaran dan mencari kesatuan.

Ustaz Abu Syafiq
13. Ramadhan 1437H

Kisah Ulama Wahabi vs Ulama Sunni Bab Air Berkat Kaabah

KISAH INSAFNYA SEORANG ULAMA WAHABI DAN AKHIRNYA MENJADI SEORANG SUFI:-

Syeikh Muhammad Bin Sholih Al-’Utsaimin seorang ulama Wahabi yang sangat terkenal mempunyai seorang guru yang sangat ‘alim dan karismatik di kalangan kaum Wahabi, iaitu Syeikh Abdurrahman Bin Nashir Al-Sa’di, yang dikenal dengan panggilan Syeikh Ibnu Sa’di. Ia memiliki banyak karangan, di antaranya yang paling terkenal  adalah karyanya yang berjudul,Taisir Al-Karim Ar-Rahman fi Tafsir Kalam Al-Mannan, kitab tafsir setebal 5 jilid, yang mengikuti manhaj pemikiran Wahabi. Meskipun Syeikh Ibnu Sa’di, termasuk ulama Wahabi yang ekstrim, ia juga seorang ulama yang mudah insaf dan mahu mengikuti kebenaran, dari manapun kebenaran itu datangnya.

Suatu ketika, Al-Imam Al-Sayyid ‘Alwi Bin Abbas Al-Maliki Al-Hasani (ayahanda Abuya Al-Sayyid Muhammad Bin ‘Alwi Al-Maliki) sedang duduk-duduk di serambi Masjidil Haram bersama halaqah pengajiannya. Sementara di bahagian lain serambi Masjidil Haram tersebut, Syeikh Ibnu Sa’di juga duduk-duduk. Sementara orang-orang di Masjidil Haram larut dalam ibadah sholat dan tawwaf yang mereka lakukan.

Pada saat itu, langit di atas Masjidil Haram penuh dengan mendung sepertinya sebentar lagi akan turun hujan yang sangat lebat. Tiba-tiba air hujan itu pun turun dengan lebatnya. Akibatnya, saluran air di atas Ka’bah mengalirkan airnya dengan derasnya. Melihat air begitu deras dari saluran air di atas kiblat kaum Muslimin yang terdiri dari orang-orang Hijaz seperti kebiasaan mereka, segera berhamburan menuju saluran itu dan mengambil air tersebut dan kemudian mereka tuangkan ke baju dan tubuh mereka dengan harapan mendapatkan berkah dari air itu.

Melihat kejadian tersebut, para anggota polis Kerajaan Saudi Arabia, yang sebahagian besar berasal dari orang Baduwi daerah Najd itu, menjadi terkejut dan menganggap bahwa orang-orang Hijaz tersebut telah terjerumus dalam kesyirikan dan menyembah selain Allah SWT. Akhirnya anggota polis itu berkata kepada orang-orang Hijaz yang sedang mengambil berkah air hujan yang mengalir dari saluran air Ka’bah itu:

“Jangan kalian lakukan wahai orang-orang musyrik. Itu perbuatan syirik. Itu perbuatan syirik.”

Mendengar teguran anggota polis itu, orang-orang Hijaz itu pun segera menuju ke halaqah Al-Imam Al-Sayyid ‘Alwi Al-Maliki Al-Hasani dan menanyakan tentang hukum mengambil berkah dari air hujan yang mengalir dari saluran air di Ka’bah itu. Ternyata Sayyid ‘Alwi membolehkan dan bahkan mendorong mereka untuk melakukannya. Akhirnya untuk yang kedua kalinya, orang-orang Hijaz itu pun kembali lagi menuju saluran air di Ka’bah itu, dengan tujuan mengambil berkah air hujan yang jatuh darinya, tanpa mengindahkan teguran para anggota polis itu. Bahkan mereka berkata kepada anggota polis itu:

“Kami tidak akan memperhatikan teguran Anda, setelah Sayyid ‘Alwi berfatwa kepada kami tentang kebolehan mengambil berkah dari air ini.”

Akhirnya, melihat orang-orang Hijaz itu tidak mengindahkan teguran, anggota polis itu pun segera mendatangi halaqah Syeikh Ibnu Sa’di, guru mereka. Mereka mengadukan perihal fatwa Sayyid ‘Alwi yang menganggap bahwa air hujan itu ada berkahnya. Akhirnya, setelah mendengar laporan anggota polis yang merupakan anak buahnya itu, Syeikh Ibnu Sa’di segera mengambil selendangnya dan bangkit menghampiri halqah Sayyid ‘Alwi dan duduk di sebelahnya. Sementara orang-orang dari berbagai golongan, berkumpul mengelilingi kedua ulama besar itu. Dengan penuh sopan dan layaknya seorang ulama, Syeikh Ibnu Sa’di bertanya kepada Sayyid ‘Alwi:

“ Wahai Sayyid, benarkah Anda berkata kepada orang-orang itu bahwa air hujan yang turun dari saluran air di Ka’bah itu ada berkahnya? ”

“ Benar! Bahkan air tersebut memiliki dua berkah. ” Syeikh Ibnu Sa’di berkata:

“ Bagaimana hal itu boleh terjadi? ”

“ Karena Allah SWT berfirman dalam Kitab-Nya tentang air hujan: ”

“ Dan Kami turunkan dari langit air yang mengandung berkah. ” (QS. 50:9).

Allah SWT juga berfirman mengenai Ka’bah:

“ Sesungguhnya rumah yang pertama kali diletakkan bagi umat manusia adalah rumah yang ada di Bekkah (Makkah), yang diberkahi (oleh Allah). ” (QS. 3:96).

Dengan demikian air hujan yang turun dari saluran air di atas Ka’bah itu memiliki dua berkah, yaitu berkah yang turun dari langit dan berkah yang terdapat pada Baitullah ini.

Mendengar jawaban tersebut, Syeikh Ibnu Sa’di merasa hairan dan kagum kepada Sayyid ‘Alwi. Kemudian dengan penuh kesedaran, mulut Syeikh Ibnu Sa’di itu melontarkan perkataan yang sangat mulia, sebagai pengakuannya akan kebenaran ucapan Sayyid ‘Alwi:

“ Subhanallah (Maha Suci Allah), bagaimana kami boleh lalai dari kedua ayat ini.? ”

Kemudian Syeikh Ibnu Sa’di mengucapkan terima kasih kepada Sayyid ‘Alwi dan meminta izin untuk meninggalkan halaqah tersebut. Namun Sayyid ‘Alwi berkata kepada Syeikh Ibnu Sa’di:

“ Tenang dulu wahai Syeikh Ibnu Sa’di. Aku melihat anggota polis itu menganggap bahwa apa yang dilakukan oleh kaum Muslimin dengan mengambil berkah air hujan yang mengalir dari saluran air di Ka’bah itu sebagai perbuatan syirik. Mereka tidak akan berhenti mengkafirkan orang dan mensyirikkan orang dalam masalah ini sebelum mereka melihat orang yang seperti Tuan melarang mereka. Oleh kerana itu, sekarang bangkitlah Tuan menuju saluran air di Ka’bah itu, lalu ambillah air di situ di depan anggota polis itu, sehingga mereka akan berhenti mensyirikkan orang lain. ”

Akhirnya mendengar saranan Sayyid ‘Alwi tersebut, Syeikh Ibnu Sa’di segera bangkit menuju saluran air di Ka’bah. Ia basahi pakaiannya dengan air itu,  ia pun mengambil air itu untuk diminumnya dengan tujuan mengambil berkahnya. Melihat tingkah laku Syeikh Ibnu Sa’di ini, anggota polis itu pun pergi meninggalkan Masjidil Haram dengan perasaan malu.

Semoga Allah SWT merahmati Sayyidina Al-Imam ‘Alwi bin ‘Abbas Al-Maliki Al-Hasani. Amin.

Kisah ini disebutkan oleh Syeikh Abdul Fattah Rawwah, dalam kitab Tsabat (kumpulan sanad-sanad keilmuannya). Beliau termasuk salah seorang saksi mata kejadian itu.

Ruj : KH Muhammad Idrus Ramli.

Jakim nafi haramkan Pertubuhan Tarekat Muktabar Malaysia ( PERTAMA )

image

Video : ISIS disebut dalam hadis Nabi saw dengan terang tanda mereka

Bukti Dr Zakir Naik Wahabi

➡ADAKAH ZAKIR NAIK BERFAHAMAN WAHHABI❓

Jawapan: Untuk mengenali seseorang itu adalah berfahaman Wahhabi atau tidak, maka kita perlu tahu tentang aqidah dan manhajnya dengan bukti supaya kita tidak memfitnahnya. Ramai masyarakat sekarang bertanya soalan ini: BETUL KE ZAKIR NAIK WAHHABI?

Jika hendak menjawab soalan ini secara ilmiah dan bukan dengan sesuka hati, maka di sini kita bawakan beberapa perkara yang membuktikan bahawa Zakir Naik adalah seorang yang berfahaman Wahhabi dan dia cuba menyembunyikan fahamannya sendiri dengan berkata: “Tidak ada mazhab dalam Islam”, sedangkan dia sendiri mengikut fahaman Muhammad bin Abdul Wahab iaitu pengasas pergerakan Wahhabi.

Ini antara bukti-bukti bahawa dia adalah berfahaman Wahhabi dan manhajnya bercangah dengan manhaj ulama Melayu yang berfahaman Ahlus-Sunnah wal-Jama^ah👇

1⃣AQIDAH YANG DISEPAKATI OLEH AHLIS-SUNNAH WAL-JAMA^AH; ALLAH ADA TANPA TEMPAT:

✔Antara ulama Melayu yang masyhur ialah Syaikh Zainal-^Abidin ibn Muhammad al-Fatoni yang terkenal dengan “Tuan Minal Fatoni”, dia berkata dalam kitabnya yang berjudul Irsyadul-^Ibad ila Sabilir-Rasyad: “Jika berkata bagi engkau oleh yang berkata: di mana Allah? Maka jawapannya: TIADA IA PADA TEMPAT”.

✖Zakir Naik berkata: Allah ada di langit atas Arasy dan kerana itu kita mengangkat tangan ke langit apabila berdoa.

Lihat kenyataannya ini yang terdapat dalam dua pautan berikut:

Di Malaysia: https://m.youtube.com/watch?v=6Xv8pD69DTc

Di tempat lain:

2⃣BACAAN AL-QURAN UNTUK ORANG TELAH MENINGGAL DUNIA:

✔Al-Imam al-Suyuti menukilkan kesepakatan 4 mazhab tentang keharusan membaca Qur’an bagi yang mati dan bahawasanya si mati dapat manfaat dengan bacaan al-Quran.

✖Zakir Naik berkata: Membacakan Quran bagi orang yang telah mati adalah bidaah sesat dan tak ada dalil baginya.

Lihat kenyataannya pautan berikut:

3⃣BERTAWASUL DENGAN NABI:

Setiap Jumaat di masjid-masjid di Selangor khatib berkata apabila berdoa;
اللهم إنا نتوسل إليك بنبيك الأمين
Maknanya:  “Ya Allah, kami bertawassul dengan nabi kamu yang bersifat amanah”.

Ada hadith membuktikan Rasulullah mengajar tawassul kepada sahabatnya iaitu hadith yang diriwayatkan oleh al-Hafiz al-Tobaroni dan selainnya dan ada 16 orang ulama hadith yang bertaraf hafiz hadith berkata hadith itu sohih.

✖Zakir Naik berkata: Bertawasul dengan nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم adalah amalan syirik.

Lihat kenyataannya pada pautan berikut:

4⃣SAMBUTAN MAULIDUR-RASUL:

Di Malaysia Ahlis-Sunnah wal-Jama^ah yang terdiri daripada sultan-sultan, masyarakat dan kerajaan menyambut Maulidur-Rasul setiap tahun. Amalan ini adalah bidaah yang baik sepertimana yang dinaskan oleh al-Hafiz Ibn Dihyah, al-Hafiz al-Suyuti, al-Hafiz al-Sakhawi ulama al-Azhar dan lain-lain.

✖Zakir Naik berkata: Sambutan Maulidur-Rasul صلى الله عليه وسلم adalah bidaah yang membawa kepada neraka.

Lihat kenyataannya pada pautan berikut:

5⃣TAUHID:

AhlisSunnah wal-Jama^ah termasuk ulama Melayu seperti Syaikh Daud al-Fatoni, Syaikh Ahmad bin  Muhammad Zain al-Fatoni, Tok Kenali, Mufti Banjar di kurun 12 hijri Syaikh Muhammad Arsyad al-Banjari, Mufti Acheh di kurun 11 hijri Syaikh Nurud-Din al-Raniri dan lain-lain, mereka mengajar sifat 20.

✖Zakir Naik mengajar aqidah Wahhabi yang membahagikan Tauhid kepada tiga.

Lihat kenyataannya pada pautan berikut:

📌 Bagi seseorang yang tahu apakah itu wahhabi tidak syak lagi Zakir Naik itu Wahhabi.